Utama Infertilitas

Bagaimana ukuran telur janin berubah setiap minggu?

Embrio dan cangkang yang mengelilinginya adalah telur janin. Ketika embrio tumbuh, ukuran sel telur janin meningkat beberapa minggu, yang dapat diamati selama pemeriksaan menggunakan ultrasonografi. Tetapi harus diingat bahwa keakuratan penelitian pada tahap awal kehamilan rendah, dan ketika seorang wanita didiagnosis, kemungkinan kesalahan.

Formasi Telur Janin

Tahap pertama siklus yang dilewati sel kuman adalah keluarnya sel telur dari folikel. Biasanya 3-4 folikel matang, tetapi hanya satu sel telur saat ovulasi melewati saluran tuba.

Pertumbuhan dan perkembangan kehidupan baru dimulai dengan penyatuan sel telur dan sperma. Segera setelah ovulasi dan fusi, selaput pelindung terbentuk di sekitar sel telur. Lapisan pelindung atas di sekitar embrio ini kemudian akan berkembang menjadi kandung kemih janin yang mengandung cairan ketuban di dalam rongga.

Pada tahap awal kehamilan selama USG, Anda dapat melihat pembentukan bentuk bulat telur dengan diameter kecil. Ini adalah sel telur. Tahap pertama dari perkembangannya adalah morula, yang terdiri dari 12-32 blastomer yang terbentuk sebagai hasil dari divisi zygote, yang berubah menjadi bola kompak.

Ketika sel-sel berlipat ganda, janin terus bergerak melalui tuba falopii sampai menempel pada dinding lendir di dalam rahim. Setelah itu, produksi hCG (hormon chorionic gonadotropic), yang merupakan salah satu indikator pertama kehamilan wanita, dimulai dengan lapisan terluar cangkang. Selama ini, janin diberi makan karena sumber daya internal sel telur. Dalam proses pengembangan lebih lanjut, titik aksesi diubah menjadi plasenta. Pada saat ini, untuk mencegah infeksi, sumbat berbentuk lendir, yang menutup pintu masuk ke rahim. Seluruh proses ini memakan waktu sekitar dua hari. Jika janin tidak menempel pada dinding rahim, maka seiring dengan menstruasi pada akhir siklus, terjadi keguguran, dan seringkali wanita itu bahkan tidak tahu bahwa ia hamil. Pada siklus berikutnya, sel telur kembali meninggalkan folikel, ovulasi, dan seluruh proses berulang lagi.

Seperti apa bentuk telur janin, struktur:

  • Selaput Villus, chorion;
  • Amnion (kantung ketuban atau selaput air);
  • Embrio.

Sulit untuk melihat persis seperti apa telur janin bahkan dengan pemindaian ultrasound. Karena diameternya yang kecil, janin sulit dideteksi di dalam rahim jika wanita itu hamil kurang dari sebulan.

Itu terjadi bahkan pada periode 6-7 minggu embrio tidak terlihat di dalam telur - ini mungkin mengindikasikan kehamilan yang belum berkembang. Telur janin yang kosong sangat jarang, dan sering merupakan gejala kelainan genetik pada wanita atau pasangannya.

Pemeriksaan telur janin

Metode diagnostik dimana siklus hidup sel telur dipelajari disebut ultrasound atau, dengan kata lain, ultrasound diagnostik. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi SVD, diameter internal rata-rata sel telur janin, dan KTR, ukuran tulang parietal janin..

Biasanya, dokter meresepkan USG pertama untuk seorang wanita untuk periode 10 hingga 13 minggu kehamilan. Jika perlu, diagnosis dilakukan pada 3-4 minggu. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sel telur yang telah dibuahi sepenuhnya melekat di dalam rahim hanya 10 hari setelah pembuahan. Dengan menggunakan ultrasonografi, Anda dapat melacak waktu ovulasi dan maturasi folikel.

Jangan khawatir bahwa USG akan membahayakan janin. Bahkan pada tahap awal, radiasi tidak mempengaruhi kesehatan bayi yang belum lahir..

Perlu dipertimbangkan secara terpisah minggu ke-4 kehamilan, karena selama periode inilah dengan bantuan USG Anda bisa melihat kehidupan yang baru lahir. Pada hari-hari pertama minggu keempat kehamilan, sel telur janin memiliki diameter hanya 1 mm, dan tidak mungkin mengevaluasi rincian pembentukan janin. Itu sebabnya USG tambahan diresepkan beberapa minggu setelah pemeriksaan pertama. Namun, setelah beberapa hari, ukuran sel telur janin akan meningkat menjadi 3 mm, dan akan memungkinkan untuk melihat kantung kuning telur, yang dengannya embrio diberi makan sampai tali pusat muncul. Menjelang akhir minggu keempat, diameter sel telur janin meningkat hingga 4 mm, selama periode ini organ vital mulai terbentuk: jantung, paru-paru, hati, dan pankreas. Pada hari terakhir periode ini, diameter sel telur janin adalah 5 mm, dan selama USG, sudah dimungkinkan untuk mendeteksi embrio, yang ukurannya hanya 1 mm. Secara harfiah dalam sehari telur tumbuh hingga 6 milimeter.

Formula untuk menentukan usia kehamilan:

Diameter internal rata-rata sel telur janin adalah + 35 (jika ukurannya kurang dari 16 mm) atau 30 (jika buahnya lebih dari 16 mm). Misalnya, diameter 17 + 30 = 47 minggu.

Patologi sel telur

Saat mempelajari sel telur janin dengan USG, patologi sudah dapat dideteksi pada tahap awal. Tidak adanya embrio di dalam cangkang, "telur kosong" atau anembrio, dapat mengindikasikan kehamilan yang tidak berkembang, yang akan berakhir dengan keguguran atau pembersihan..

Sebuah gambar di mana ada ketidakcocokan dalam ukuran embrio yang tumbuh dan telur tanpa adanya detak jantung dapat menunjukkan pembekuan janin, yang juga menyebabkan keguguran..

Deformasi sel telur tidak selalu merupakan patologi, dan dalam banyak kasus disebabkan oleh peningkatan tonus uterus pada periode pertama kehamilan. Seringkali, nada disertai dengan bercak kecil dan rasa sakit di sepertiga bagian bawah perut..

Masalah ini diselesaikan secara medis, pil diresepkan untuk mengurangi jumlah dan intensitas kontraksi otot-otot rahim dan pil hormon untuk menjaga janin di dalam.

Dengan pelepasan sel telur janin dalam kasus area lesi kecil, pengobatan hormonal dilakukan. Untuk seorang wanita selama periode ini, istirahat di rumah sakit.

Kehamilan ektopik ditandai oleh fakta bahwa sel telur janin berkembang di tempat yang tidak sesuai untuk ini: di saluran tuba atau ovarium. Manifestasi utamanya adalah pendarahan hebat. Tidak mungkin menyelamatkan kehamilan seperti itu, karena pertumbuhan dan perkembangan embrio dalam tuba falopi menyebabkan pecahnya dan konsekuensi serius bagi kesehatan wanita tersebut..

Selama skrining selama 12 minggu, septum hidung diukur. Jika tulang kurang dari 2,5 mm atau tidak ada, dokter dapat menegakkan diagnosis awal: trisomi 21 kromosom atau penyakit Down. Dalam hal ini, wanita itu sendiri akan dapat memutuskan apakah akan mempertahankan kehamilan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, dua embrio segera ditemukan dalam sel telur janin - ini bukan anomali, tetapi faktor yang menunjukkan adanya kembar. Situasi serupa terjadi ketika dua gelembung segera ditemukan di rahim wanita. Dalam situasi terakhir, paduan suara dari kedua cangkang di masa depan membentuk plasenta, dengan bantuan yang masing-masing janin diberi makan secara terpisah. Dalam kasus pertama, embrio akan diberi makan dari satu plasenta. Deteksi kembar pada periode awal seringkali tidak dikonfirmasi, dan penelitian ini memberikan hasil yang dapat diandalkan hanya pada 6-7 minggu kehamilan.

Ukuran sel telur janin per minggu

Minggu kebidanan keempat dipertimbangkan di atas. Namun demikian, perkembangan sel telur janin berlangsung hingga 8 minggu, dan menurut beberapa sumber hingga 10 minggu, dan pada periode perkembangan selanjutnya, embrio disebut janin. Data tentang tahapan perkembangan embrio di setiap minggu dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel ini dengan deskripsi terperinci tentang setiap tahap perkembangan sel telur janin akan membantu wanita memahami bagaimana bayi berkembang di dalam rahimnya selama periode ini. Tingkat pertumbuhan:

  • Hingga 15-16 minggu 1 milimeter per hari;
  • Dari 16-17 minggu 2-2,5 milimeter per hari.

Ukuran telur janin per minggu, tabel:

Terutama selama periode perkembangan intrauterin ini, minggu keenam adalah penting, karena selama periode ini sistem pencernaan, limpa, dan tulang rawan dasar adalah berinti. Ketika ukurannya mencapai 16 mm, kita dapat mengatakan bahwa embrio memiliki dasar perut dan kerongkongan, serta 3 loop usus. Pada akhir minggu, embrio membentuk jari dan jaringan otot.

Foto embrio pada minggu kehamilan: ukuran, tahapan perkembangan, deskripsi

Kehamilan, dalam perjalanan normalnya, melibatkan perkembangan cepat embrio pada setiap minggu berikutnya dari keberadaannya. Foto-foto yang ditawarkan oleh orang tua masa depan oleh dokter yang melakukan pemeriksaan USG elektif membantu secara visual menilai perubahan dalam penampilan dan perilaku aktual anak tersebut dibandingkan dengan data awalnya..

Embrio di trimester pertama

Foto-foto embrio pada minggu-minggu kehamilan, diambil pada trimester pertama (dari 1 hingga 12 minggu) memungkinkan Anda untuk melihat perubahan fisik orang yang sedang tumbuh. Sulit untuk mengevaluasi sikapnya, fitur perilaku pada tahap ini, karena pusat-pusat otak baru mulai terbentuk.

Tahapan pembangunan

Evaluasi tahap perkembangan janin setiap minggu memungkinkan dokter untuk menyimpulkan tentang kesehatan umum embrio dan dugaan keberadaan patologi. Trimester pertama berbahaya karena selama itu ada risiko tinggi kehamilan pudar atau keguguran spontan.

Untuk alasan ini, pemeriksaan USG transvaginal (ultrasonografi) dengan foto keinginan spontan ibu selama 12 minggu pertama kehamilan tidak dianjurkan..

Perubahan kondisi fisik embrio menurut minggu:

Minggu kehamilanPerubahan kondisi fisik embrio
1Minggu pertama kehamilan terdiri dari 3 tahap utama:
  1. Sperma membuahi sel telur.
  2. Telur mulai pecah menjadi sel-sel kecil yang lebih kecil. Bersamaan dengan pembelahan sel telur, persiapan untuk implantasi embrio yang akan datang memulai mukosa uterus.
  3. Implantasi janin. Pertama, sel yang dibuahi menempel pada mukosa rahim yang bengkak, setelah itu mengeluarkan enzim khusus, memecah membran pelindung dan menembus rongga internal..
2Embrio menjadi dua lapisan. Internal (jantung, paru-paru, ginjal, hati, dll.) Dan organ eksternal (sistem yang memungkinkan bayi yang belum lahir hidup di dalam rahim ibu - korion, amnion, kantung kuning telur) mulai terbentuk.
3Daun 3 kuman terbentuk, yang memprovokasi peletakan fondasi untuk pembentukan lebih lanjut:
  • kulit anak;
  • gigi di gusi;
  • selaput lendir organ THT;
  • piring kuku;
  • folikel rambut;
  • sistem syaraf pusat;
  • Sistem Kerangka;
  • selaput eksternal organ penglihatan.

Pada akhir minggu ketiga kehamilan, embrio diisolasi dari organ bantu eksternal, setelah itu memperoleh orientasi spasial pribadinya..4Otot jantung mulai bekerja. Organ yang tersisa berada pada tahap meletakkan fondasi untuk formasi. Anda sudah dapat melacak struktur simetris tubuh anak yang belum lahir.5Ginjal pertama, saluran pencernaan, dan sistem saraf terbentuk. Hati memainkan peran dominan dalam sirkulasi darah selama minggu kelima..6Perkembangan aktif pusat-pusat otak embrio. Perubahan penampilan janin. Sel darah merah muncul dalam darah, memungkinkan untuk meletakkan fondasi sistem kekebalan tubuh orang masa depan.7Pembentukan aktif kerangka orang kecil, yang akan selesai hanya setelah 20 tahun dari saat kelahiran.8Jenis kelamin embrio akhirnya ditentukan. Sistem limfatik mulai terbentuk secara aktif. Jantung mengubah strukturnya - ventrikel dan katup muncul. Paru-paru mendapatkan sebagian besar pembuluh yang diperlukan untuk fungsi normal. Otak berubah - korteks muncul, 2 belahan utama berkembang. Tubuh ditutupi dengan otot-otot, yang sudah dapat berkontraksi pada tahap pembentukan janin ini.9Anak mulai membedakan selera. Dia menelan cairan ketuban dan bereaksi berdasarkan preferensi selera pribadi. Embrio memiliki refleks, misalnya, sering mulai mengisap jari.10Sistem saraf sedang aktif berkembang. Anak mampu merespons rangsangan eksternal - cahaya terang, perubahan suhu yang tajam, dan sebagainya.sebelasJantung sepenuhnya terbentuk dan mulai bekerja penuh. Usus membuat kontraksi untuk pertama kalinya.12Sel darah putih muncul dalam darah. Fondasi untuk alat suara diletakkan. Sistem tulang menjadi lebih kuat.

Ukuran

Menurut ukuran embrio, ginekolog menilai keberadaan patologi perkembangannya dan perjalanan umum kehamilan.

Foto embrio pada minggu kehamilan.

Normal pada trimester pertama dianggap sebagai indikator:

Minggu kehamilanNorma Ukuran Janin Umum
1Sel
20,25 mm
3Hingga 1 mm
4Hingga 1,1 mm
5Hingga 1,25 mm
62 - 4 mm
74 - 5 mm
8Hingga 1,6 cm
9Hingga 2,3 cm
10Hingga 3 cm
sebelasHingga 4 cm
12Hingga 5,5 cm; berat - setidaknya 15 g

Data di atas relevan untuk kehamilan, yang muncul secara alami, dan untuk kasus fertilisasi in vitro (IVF). Jika ibu hamil melahirkan kembar, ukuran masing-masing janin harus memenuhi standar minimum (deviasi ke segala arah tidak boleh lebih dari 0,15 mm).

Jika terdapat perbedaan yang signifikan antara indikator aktual dan norma yang diterima secara umum, dokter kandungan akan meresepkan pemeriksaan tambahan untuk wanita hamil untuk memperjelas diagnosis dan memilih metode pengobatan..

Penampilan

Foto-foto embrio pada minggu kehamilan, jika dibandingkan satu sama lain, akan memungkinkan kita untuk melacak seberapa cepat penampilan bayi berubah.

Pada akhir trimester pertama, ia menjadi seperti pria, menyingkirkan ekor, insang dan sirip:

Minggu kehamilanPerubahan penampilan embrio
1Tidak mungkin untuk memeriksa secara rinci sel telur yang dibuahi pada USG pada tahap ini.
2Embrio berbentuk cakram.
3Ultrasonografi dapat mengidentifikasi anterior (tempat kepala dan leher masa depan) dan posterior (tempat pelvis masa depan dan ekstremitas bawah) ujung embrio.
4Embrio memiliki ekor dan insang, memungkinkannya bergerak bebas di lingkungan akuatik. Pada area lateral tubuh, 4 proses simetris terbentuk - lengan dan kaki orang yang akan datang.
5TBC lateral mendapatkan bentuk anggota tubuh manusia.
6Telinga dan hidung terbentuk. Mata bergerak lebih dekat bersama. Ultrasonografi sudah dapat membedakan departemen utama dari ekstremitas atas dan bawah.
7Bentuk dasar jari, sementara membran yang mengikatnya masih dipertahankan.
8Ekor diganti dengan bokong; fitur wajah individu mulai terbentuk, leher memanjang. Bibir mulai muncul ke depan, memperoleh tampilan manusia biasa..
9Embrio semakin besar ukurannya.
10Ekspresi wajah muncul di wajah yang sepenuhnya terbentuk saat ini. Anak itu mungkin cemberut, tersenyum tanpa sadar dan meringis.
sebelasJanin meningkatkan panjang dan beratnya.
12Jari-jari tangan dan kaki melengkapi formasi mereka. Kuku dan alat kelamin mulai terbentuk. Masih belum memungkinkan untuk menentukan jenis kelamin orang kecil secara visual.

Perkembangan janin pada trimester II

Dari 13 hingga 27 minggu kehamilan, wanita biasanya didefinisikan sebagai tahap paling mudah dan paling menyenangkan untuk melahirkan bayi. Pada saat itulah ibu hamil mulai merasakan gerakan, gemetaran, dan guratan ringan di bagian dalam perut. Toksikosis, yang menyebabkan ketidaknyamanan pada trimester pertama, dalam sebagian besar kasus, surut dari 13-14 minggu.

Perut, meskipun sudah meningkat, tidak menghambat gerakan wanita. Dia merasa ringan dan menikmati posisinya..

Tahapan pembangunan

Foto-foto embrio pada minggu-minggu kehamilan, diambil pada trimester kedua, akan memungkinkan kita untuk melacak proses memperoleh fitur manusia dari penampilan dan fitur struktural karakteristik dari sistem internal tubuh..

Perubahan kondisi fisik embrio:

Minggu kehamilanPerubahan kondisi fisik embrio
tigabelasPembentukan semua sistem kunci tubuh hampir selesai. Fungsi penuh saluran pencernaan dimulai minggu ini. Ini dimanifestasikan dalam pembentukan feses primordial (meconium) di rongga usus. Gusi gigi sulung sudah diletakkan di gusi. Pembentukan aktif sistem kerangka tubuh anak terus berlanjut.
14Sistem kemih mulai berfungsi. Kandung kemih menghasilkan urin, setelah itu secara spontan kosong. Sistem endokrin (kelenjar adrenal dan kelenjar timus) aktif terbentuk pada tahap ini. Pada akhir minggu 14, hormon pertama mulai mengalir ke dalam darah bayi. Embrio, tergantung pada jenis kelaminnya, memperoleh dasar-dasar ovarium (anak perempuan) atau prostat (anak laki-laki).
lima belasPola individu mulai digambar di ujung jari. Paru-paru memasuki fase aktif fungsi: anak menghirup cairan ketuban dan menghembuskannya, melatih otot-otot organ vital. Kandung empedu secara aktif berkembang, struktur struktur otak menjadi lebih rumit (jumlah lilitan, menghubungkan alur dan sebagainya meningkat).
enambelasOtot-otot serviks sangat berkembang pada minggu ke-16 sehingga memungkinkan anak untuk menjaga kepalanya tetap lurus. Ekstremitas atas dan bawah diperpanjang, menjadi proporsional. Sistem kerangka menjadi lebih kuat. Karena peningkatan ukuran janin, rahim naik ke pusar, yang memungkinkan dokter kandungan menentukan bagian bawahnya dengan palpasi yang mudah. Wanita yang bersiap menjadi ibu bukan untuk pertama kalinya atau mereka yang fisiknya kurus, pada usia 16 minggu untuk pertama kalinya merasakan bayi bergerak.
17Organ-organ pendengaran sedang menyelesaikan formasi mereka, yang memungkinkan anak untuk mendengar suara-suara orang-orang di sekitar wanita hamil dan untuk menanggapi mereka. Ketebalan tali pusat meningkat karena meningkatnya volume darah yang bersirkulasi. Ukuran plasenta juga tumbuh sejajar dengan pertumbuhan tubuh orang kecil. Pankreas diaktifkan.
delapan belasPembentukan sistem endokrin berakhir. Kelenjar pituitari mulai berfungsi. Seorang wanita yang bersiap untuk menjadi seorang ibu untuk pertama kalinya mulai merasakan gerakan bayi dalam dirinya. Seseorang kecil menetapkan rutinitas hariannya, membedakan antara waktu tidur dan bangun.
sembilan belasBronkiolus aktif berkembang. Rambut di kepala semakin panjang.
dua puluhOrgan vital memasuki tahap akhir pembentukannya. Kulit anak menjadi lebih padat.
21Anak memperkuat korset otot, sementara dalam periode terjaga dalam gerakan konstan.
22Ukuran janin bertambah, menjadi lebih aktif karena pematangan sistem kerangka dan otot.
23Sensitivitas terhadap rangsangan eksternal, seperti cahaya terang atau suara keras, meningkat..
24 dan 25Hati, lambung, dan usus terbentuk sepenuhnya. Biasanya, pada tahap perkembangan ini, kesadaran anak harus tidak lebih dari 4-8 jam sehari. Peningkatan aktivitas orang kecil di siang hari dapat mengindikasikan kurangnya oksigen yang dipasok ke rahim ibu.
26Selera yang terletak di lidah melengkapi formasi mereka..
27Anak mulai secara aktif menggunakan semua metode mempersepsikan informasi: sentuhan, penciuman, reseptor pendengaran.

Ukuran

Biasanya, pertumbuhan embrio dari 13 hingga 27 minggu harus sesuai dengan indikator berikut:

Minggu kehamilanNorma Ukuran Janin Umum
tigabelasHingga 11 cm, dengan berat setidaknya 20 g
14Hingga 13 cm, dengan berat setidaknya 35 g
lima belasHingga 14 cm, dengan berat setidaknya 50 g
enambelasHingga 15-16 cm, dengan berat setidaknya 95 g
17Hingga 18 cm, dengan berat setidaknya 125 g
delapan belasHingga 20 cm, dengan berat setidaknya 145 g
sembilan belasHingga 23 cm, dengan berat setidaknya 190 g
dua puluhHingga 24 cm, dengan berat setidaknya 250 g
21Hingga 27 cm, dengan berat setidaknya 290 g
22Hingga 28 cm, dengan berat setidaknya 345 g
23Hingga 29 cm, dengan berat setidaknya 445 g
24 - 25Hingga 31 cm, dengan berat setidaknya 695 g
26Hingga 33 cm, dengan berat setidaknya 890 g
27Hingga 35 cm, dengan berat minimal 1 kg

Penampilan

Foto-foto embrio pada minggu kehamilan, diambil selama trimester kedua, paling jelas menggambarkan perubahan yang terjadi dalam perilaku orang kecil, ekspresi dan gerakan wajahnya, daripada transformasi eksternal.

Perubahan dalam penampilan embrio menurut minggu:

Minggu kehamilan

Perubahan penampilan embrio

tigabelasProporsi tubuh anak minggu ini belum sesuai dengan pengertian umum tentang penampilan orang kecil. Kepala embrio terlalu besar. Ukurannya 1/3 dari total panjang janin. Karena kelopak mata yang menyatu, mata anak terus tertutup, tetapi mereka sudah membedakan cahaya terang.14Anak aktif menggunakan otot-otot wajah. Bergantung pada emosi yang dialami, pria kecil itu mengerutkan kening, mengerutkan kening, tersenyum, membuka dan menutup mulutnya. Selama USG, menanggapi sensor, janin dapat mulai bergerak di rongga rahim, jatuh, berbatasan dengan dinding cairan ketuban dengan anggota badan. Minggu ini, tubuh orang yang sedang tumbuh ditutupi dengan rambut meriam, melakukan fungsi pelindung kulit.lima belasPada jari tangan dan kaki, pelat kuku dapat diidentifikasi. Selama USG, dokter kandungan akan memberikan ibu hamil untuk dengan jelas mendengar detak jantung anaknya, yang dapat diidentifikasi dari minggu ke-15 tidak hanya dengan bantuan sensor hipersensitif, tetapi juga dengan stetoskop biasa. Sebuah pigmen mulai menumpuk di rambut, menentukan warnanya setelah penampilan seseorang dalam cahaya.enambelasAnak itu sering tersenyum. Alat kelaminnya sepenuhnya terbentuk, yang memungkinkan dokter ultrasound untuk mengidentifikasi jenis kelamin orang yang sedang tumbuh (dengan tidak adanya faktor obstruktif). Alis dan bulu mata muncul di wajah anak. Rambut di kepala memasuki fase pertumbuhan aktif.17Koordinasi yang ditingkatkan.delapan belasPada USG, Anda dapat melacak frekuensi perubahan periode terjaga dan tidur. Anak menjadi lebih aktif.sembilan belasPekerjaan alat vestibular membaik, yang memungkinkan anak untuk lebih aktif berjungkir balik di kandung kemih janin. Ekspresi wajah orang kecil menjadi lebih beragam.dua puluhPada USG, Anda bisa melihat daun telinga yang terbentuk terletak simetris. Jumlah lemak subkutan meningkat, yang membantu menghaluskan kulit anak.21Penampilan anak sedang diubah, menjadi lebih dekat dengan ide yang diterima secara umum tentang bagaimana seharusnya bayi yang baru lahir terlihat.22Rambut di kepala bayi semakin panjang.23Ketika tubuh menjadi dewasa, orang kecil memiliki refleks baru. Pada minggu ke 23, ia memperoleh kemampuan untuk cegukan ketika menelan cairan ketuban yang berlebihan.24 - 25Pada USG, Anda dapat melihat bagaimana anak tersebut memberi isyarat. Seseorang yang kecil dapat memeluk kakinya, mengepalkan tinjunya dan secara aktif melambaikan anggota tubuhnya.26Kelopak mata mulai terpisah, sedikit membuka mata anak.27Kelopak mata orang yang sedang tumbuh menjadi mobile. Saat melakukan ultrasound, Anda dapat dengan jelas melacak reaksi anak terhadap suara ibu yang ia kenali. Dia tersenyum atau tenang, mendengarkan apa yang mereka katakan kepadanya.

Deskripsi embrio pada trimester III

Pada awal trimester ke-3 kehamilan (dari 29 hingga 40 minggu), embrio sudah terbentuk cukup untuk bertahan hidup dalam hal kelahiran prematur, asalkan perawatan medis yang tepat waktu disediakan untuk itu.

Selama USG yang dilakukan pada tahap ini, dokter dapat memeriksa ulang keadaan sistem internal tubuh anak, serta, dengan mempertimbangkan mobilitas minimal orang kecil, ambil fotonya sebagai kenang-kenangan untuk orang tua muda..

Tahapan pembangunan

Terlepas dari kenyataan bahwa seorang anak mengatasi tahap perkembangan baru setiap minggu sampai kelahirannya, trimester ketiga bukanlah kunci dalam menguasai keterampilan baru. Pada minggu-minggu terakhir kehamilan, orang kecil secara aktif mendapatkan berat badan, dan lebih mengenal lingkungan, melalui persepsi informasi yang diterima dari luar (suara, rasa, cahaya, dan sebagainya).

Tahapan utama trimester ketiga adalah:

  • Minggu 30 (sistem kekebalan tubuh anak akhirnya terbentuk);
  • 31 minggu (janin mengambil posisi terakhir di dalam rahim ibu, yang menentukan jalannya kelahiran berikutnya);
  • 39 minggu (anak mulai turun ke panggul, bersiap untuk melewati jalan lahir).

Ukuran

Dalam perjalanan normal kehamilan, ukuran tubuh bayi memenuhi standar yang berlaku umum:

Minggu kehamilanNorma Ukuran Janin Umum
Tanggal 29Hingga 39 cm, dengan berat minimal 1 kg 100 g
tigapuluhHingga 40 cm, dengan berat minimal 1 kg 250 g
31Hingga 41 cm, dengan berat minimal 1 kg 350 g
32Hingga 42,5 cm, dengan berat setidaknya 1 kg 650 g
33Hingga 43 cm, dengan berat setidaknya 1 kg 850 g
34Hingga 45 cm, dengan berat minimal 2 kg 140 g
35Hingga 46 cm, dengan berat minimal 2 kg 350 g
36Hingga 47,5 cm, dengan berat minimal 2 kg 550 g
37Hingga 48,5 cm, dengan berat minimal 2 kg 850 g
38Hingga 50 cm, dengan berat minimal 3 kg 100 g
39Hingga 51 cm, dengan berat minimal 3 kg 250 g
40Dari 52 cm, dengan berat minimal 3 kg 350 g

Penampilan

Saat melakukan USG pada trimester ketiga kehamilan, ibu hamil akan dapat memeriksa secara rinci fitur wajah yang terbentuk sepenuhnya dari bayinya. Seorang lelaki kecil, karena ukuran tubuhnya yang bertambah, tidak lagi bisa bergerak secara aktif di dalam rahim. Ini memungkinkan dokter untuk melakukan tes tambahan pada organ vital anak-anak..

Terlepas dari kekakuan gerakan, ekspresi wajah orang yang sedang tumbuh diucapkan. Pada minggu ke-36, rambut halus meninggalkan tubuh bayi, kulit menjadi lebih halus, jumlah lemak subkutan yang akan berpartisipasi dalam perpindahan panas setelah kelahiran orang kecil tumbuh pesat.

Embrio mengalami perubahan tidak hanya eksternal, tetapi juga terkait dengan sistem internal tubuh selama setiap minggu kehamilan. Foto-foto janin yang diambil oleh dokter selama pemindaian ultrasound, memungkinkan orang tua muda untuk memantau perkembangan anak mereka, sehingga memperkuat hubungan emosional dengannya.

Memahami tahapan pembentukan organ vital orang kecil, ibu hamil akan dapat mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan risiko patologi pada waktunya (misalnya, konsultasikan dengan ginekolog tentang kelayakan memasukkan kompleks vitamin-mineral ke dalam makanan).

Video Pengembangan Embrio

Bagaimana perkembangan janin menurut minggu:

Ukuran telur per minggu kehamilan - tabel, perkembangan, patologi

Untuk orang tua

Untuk anak-anak

Populer hari ini

Embrio dan cangkang yang mengelilinginya merupakan komponen awal utama dari telur ketuban. Saat janin berkembang, ruang di sekitarnya juga meningkat - ini adalah proses normal perkembangan embrio. Selanjutnya, Anda diundang untuk membiasakan diri dengan informasi kunci langsung tentang sel telur janin, serta mengenai karakteristik perubahan ukurannya selama kehamilan dan kemungkinan patologi pembentukannya..

Dasar-dasar Telur Janin

Seperti yang Anda tahu, pembuahan terjadi melalui penetrasi sperma pria ke dalam sel telur wanita. Setelah ini, proses aktif perkembangan embrio dimulai: pertama, telur yang dibuahi dibagi menjadi 2 bagian, kemudian 4, lalu 8, dll. Dengan peningkatan jumlah sel, embrio itu sendiri juga tumbuh. Tanpa berhenti untuk berkembang, embrio bergerak ke tujuannya, yang biasanya merupakan rongga rahim wanita. Ini adalah kelompok sel yang mewakili sel telur janin yang dipertanyakan.

Setelah mencapai lokasi yang diinginkan, embrio ditanamkan di dinding rahim. Rata-rata, proses ini memakan waktu hingga 7-10 hari setelah penetrasi sperma ke dalam sel telur. Sampai tujuan tercapai, nutrisi sel telur janin diberikan langsung oleh sel telur, dan setelah diperbaiki, mukosa rahim.

Seiring waktu, plasenta, yang terbentuk dari lapisan luar sel telur janin, mengambil fungsi memberikan nutrisi kepada embrio. Langsung pada lapisan luar yang disebutkan adalah yang disebut vili, karena itu implantasi embrio di tempat yang sesuai dipastikan.

Pembentukan dan keberhasilan fiksasi telur janin adalah tanda utama dari perjalanan normal kehamilan wanita. Rata-rata, embrio menjadi nyata selama pemeriksaan ultrasound 5 minggu setelah penundaan menstruasi, sedangkan sel telur janin biasanya terlihat setelah 2 minggu. Jika selama USG pertama dokter melihat apa yang disebut telur janin kosong, setelah beberapa minggu penelitian diulang.

Biasanya, janin divisualisasikan pada minggu ke 6-7 kehamilan. Pada periode yang sama, detak jantungnya biasanya dapat dibedakan. Dengan tidak adanya embrio dalam telur janin selama USG berulang, kehamilan yang tidak berkembang didiagnosis..

Mengingat hal ini, dalam kasus penundaan menstruasi, seorang wanita harus menjalani pemindaian ultrasound sesegera mungkin untuk mendeteksi penyimpangan dan, jika ada kesempatan seperti itu, menjalani perawatan untuk menghilangkan masalah yang diidentifikasi..

Ketika menilai kondisi sel telur, spesialis, pertama-tama, memperhatikan bentuk dan diameter bagian dalamnya. Selama minggu-minggu pertama, bentuk sel telur janin mendekati oval. Memperkirakan diameter dalam, dokter dapat menarik kesimpulan tentang dugaan masa kehamilan. Seiring dengan ini, tidak setiap wanita memiliki sel telur janin dengan ukuran yang sama, jadi ketika menentukan usia kehamilan, kesalahan sering muncul, rata-rata satu setengah minggu. Untuk hasil yang lebih akurat, indikator CTE janin dan tindakan diagnostik lainnya dievaluasi.

Fitur pertumbuhan ovum

Seperti dicatat, ukuran sel telur janin, tanpa adanya berbagai patologi, meningkat secara konstan.

  1. Misalnya, untuk periode hingga 5-6 minggu (rata-rata - 4), diameternya sekitar 4 mm.
  2. Pada periode 5 minggu, diameter dalam telur janin adalah 6 mm, dan setelah 3 hari biasanya meningkat menjadi 7 mm.
  3. Untuk jangka waktu 6 minggu, dimensi sudah lebih besar - dalam beberapa kasus hingga 18 mm (rata-rata - 11-15 mm).
  4. Diameter internal ovum meningkat 7–8 minggu menjadi 20–25 mm, 8–9 –– hingga 28–33 mm, dan 9–10 –– hingga 34–42 mm.
  5. Pada akhir minggu ke 10, ukuran sel telur janin sudah sekitar 5 cm.
  6. Secara umum, menjawab pertanyaan tentang tingkat pertumbuhan sel telur, kita dapat menyimpulkan bahwa pada 15-16 minggu masa pertumbuhannya rata-rata sebesar 1 mm setiap hari, dan setelah itu tumbuh sudah 2-2.5 mm per hari..

Untuk informasi mingguan lebih rinci mengenai ukuran telur janin normal, lihat tabel berikut..

Meja. Ukuran sel telur janin per minggu

Kemungkinan gangguan perkembangan sel telur

Di bawah pengaruh faktor-faktor tertentu, perkembangan ovum dapat terjadi dengan beberapa patologi. Deskripsi anomali yang paling sering didiagnosis dapat ditemukan pada tabel berikut..

Meja. Patologi perkembangan sel telur

PatologiDeskripsi
PenyimpanganBentuk ovum di kedua scan hingga 5-6 minggu biasanya bulat. Pada 6-7 minggu istilah dalam pemindaian longitudinal, sel telur menjadi oval, dan dalam transversal tetap membulat.
Seiring dengan ini, perkembangan bentuk dapat terjadi dengan berbagai macam penyimpangan. Paling sering, berbagai jenis tumor di rongga rahim menyebabkan ini. Juga, patologi ini dapat terjadi dalam kasus detasemen plasenta parsial..
Lokasi patologiDengan tidak adanya penyimpangan, implantasi sel telur janin paling sering terjadi di bagian bawah rahim atau dinding posteriornya, kadang-kadang di daerah faring internal atau di bagian atas rahim..
Pilihan lain untuk lokasi ovum dievaluasi oleh spesialis. Dia membuat keputusan tentang tindakan lebih lanjut sehubungan dengan pasien tertentu.
Pelanggaran ukuranInformasi mengenai perubahan ukuran sel telur saat kehamilan berkembang telah diberikan sebelumnya. Penyimpangan signifikan dari nilai yang diberikan di kedua arah dianggap patologis, sementara spesialis membuat kesimpulan tentang materialitasnya..
Patologi yang bersifat fungsional

Tidak mungkin untuk memberikan jawaban yang pasti mengenai penyebab perkembangan dan pengobatan patologi perkembangan sel telur, setiap kasus memerlukan pertimbangan individu oleh spesialis yang berkualifikasi. Hanya dokter yang dapat menilai situasi secara objektif dan membuat keputusan yang paling tepat.

Secara teratur menjalani pemeriksaan yang diperlukan, ikuti rekomendasi dari spesialis yang hadir dan sehat!

Video - Ukuran ovum menurut minggu tabel kehamilan

Apakah Anda suka bahannya? Silakan nilai!

KTR: apa itu dan apa yang seharusnya

KTR janin per minggu dalam tabel adalah norma ukuran coccyx-parietal embrio, salah satu indikator untuk menilai durasi dan perjalanan normal kehamilan dengan USG. Kapan dan bagaimana hal itu dilakukan, dan apa arti penyimpangan dari nilai referensi?

KTR - apa itu

Ukuran janin coccyx-parietal (KTR) - panjang dari bagian atas perbatasan kepala hingga coccyx dalam milimeter.

Jika kehamilan berkembang secara normal dan tidak ada indikasi khusus, maka USG dilakukan tiga kali - di setiap trimester: pada 10-12 minggu, pada 20-22 minggu dan pada 30-32. Pada setiap tahap, perkembangan janin dinilai berdasarkan parameternya - parameter yang paling informatif pada waktu tertentu.

KTR ditentukan pada USG trimester pertama, dari 6-7 hingga 13 minggu. Sebelumnya, embrio sangat kecil sehingga tidak ada yang bisa diukur, dan setelah 14 minggu angka ini tidak lagi relevan.

Mengapa mengukur KTR

Indikator KTR diperlukan untuk mengklarifikasi usia kehamilan dan mengevaluasi arahnya.

Ukuran coccyx-parietal janin pada trimester pertama tergantung pada usia kehamilan, dan bukan pada karakteristik herediter - ras, kebangsaan, tempat tinggal ibu. Karena hal ini, tabel KTR memungkinkan Anda untuk mengatur usia kehamilan dengan kesalahan minimum (tidak lebih dari 3-4 hari). Ini sangat penting bagi wanita dengan siklus menstruasi yang tidak stabil, ketika sulit untuk menentukan perkiraan tanggal ovulasi.

Ketika melakukan beberapa USG ukuran coccygeal-parietal menunjukkan dinamika janin.

Bagaimana mengukur KTP

Ukuran coccygeal-parietal diukur dengan pemindaian sagital. Pada saat embrio secara maksimal tidak terpasang, bingkai beku dibuat dan ukuran dari bagian atas kepala hingga tulang ekor diukur dengan pemindai khusus. Jika janin aktif bergerak, maka beberapa gambar diambil, indikator terbesar diukur dan dipilih.

Anggota badan tidak dihitung. Pada awalnya mereka terlalu kecil, dan ketika buah tumbuh, mereka ditekuk, ditekan ke tubuh. Untuk alasan ini, pertumbuhan penuh tidak diukur baik pada tahap awal atau akhir kehamilan - sulit untuk menghitungnya, tetapi tidak ada pengertian diagnostik di dalamnya.

Tabel Standar KTR

Pada tahap awal kehamilan, embrio meningkat sangat cepat - satu milimeter, dan pada akhir trimester pertama - 2-2,5 mm per hari. Hal ini memungkinkan untuk mengevaluasi bagaimana kehamilan berkembang pada beberapa pemindaian ultrasound parietal coccygeal.

KTR menurut minggu kehamilan dalam tabel:

Kehamilan (seluruh minggu + hari)Nilai KTP, mm
MinimumRata-rataMaksimum
5 + 0Tidak ditentukan1,24.3
5 +1Tidak ditentukan1.44.6
5 + 2Tidak ditentukan1.74.9
5 + 3Tidak ditentukan2.05.3
5 + 4Tidak ditentukan2,35.7
5 + 5Tidak ditentukan2.76.1
5 + 6Tidak ditentukan3,16.6
6 + 0Tidak ditentukan3,57.1
6 +10,44.07.7
6 + 20.84.68.3
6 + 31.35.18.9
6 + 41.95.89.6
6 + 52,56.410,4
6 + 63,17.111.1
7 + 03.87.911.9
7 +14,58.712.8
7 + 25.39.513.7
7 + 36.110,414.7
7 + 46.911.315.6
7 + 57.812,216.6
7 + 68.713,217.7
8 + 09.714.218.8
8 + 110.715.320,0
8 + 211.716,421.1
8 + 312.817.522.3
8 + 413.918.623.5
8 + 515.019.924.7
8 + 616,221.126.1
9 + 016.322.027.0
9 +117.023.029.1
9 + 218.124.230,0
9 + 319.025.031,0
9 + 420,226.132,0
9 + 521.027.034.1
9 + 622.129.036.0
10 + 024.231.138,0
10 +125.333.141.0
10 + 226.034.042.0
10 + 327.135.043,2
10 + 429.037.145.0
10 + 531,039.347.2
10 + 633.041.149.0
11 + 034.042,250.1
11 +135.143.051.0
11 + 236.044,252.1
11 + 337.045.354.1
11 + 438.147.056.0
11 + 539.048,257.1
11 + 640.149.058.3
12 + 042.051.359.0
12 + 144.053.062.0
12 + 245.155.065.1
12 + 347.057.167.1
12 + 449.159.369.2
12 + 550,061.272.0
12 + 651.062.073,4
13 + 052.163.075.0
13 +153.165,277.0
13 + 254.066.078,2
13 + 356.068.180.0
13 + 458.070.082.1
13 + 559.272.085,2
13 + 661.074.087.2
14 + 063.076.089.0

Alasan untuk kemungkinan penyimpangan

Penting untuk diingat: untuk menganalisis hasil USG, mengevaluasi apakah mereka sesuai atau tidak KTR dalam tabel per minggu, hanya dokter yang dapat.

Ada beberapa kemungkinan penyebab penyimpangan, dan tidak semuanya berbahaya.

Jika KTR lebih dari normal

Kemungkinan alasan untuk tarif tinggi:

  • penentuan usia kehamilan yang salah pada tanggal dugaan ovulasi. Pelepasan telur dini dimungkinkan karena terapi hormon dalam pengobatan infertilitas, infeksi virus baru-baru ini, dll. Dalam kasus ini, periode nyata lebih lama dari yang sebelumnya dihitung;
  • dugaan perkembangan janin besar karena karakteristik genetik, diabetes ibu, dll. Pada trimester pertama, terlalu dini untuk percaya diri berbicara tentang bayi besar, tetapi trennya sudah terlihat..

Dalam kasus penyimpangan seperti itu, USG harus diulang setelah satu setengah hingga dua minggu untuk menilai dinamika. Jika KTR meningkat secara proporsional dengan jangka waktu, ini akan memungkinkan kesimpulan yang lebih pasti diambil..

Jika KTR kurang dari normal

Perbedaan dalam KTR selama satu minggu dalam banyak kasus berarti perhitungan usia kehamilan yang salah. Untuk memverifikasi ini, tes darah untuk hCG ditentukan, USG berulang dan situasi dievaluasi berdasarkan hasil.

Kemungkinan alasan patologis bahwa CTE kurang dari normal:

  • kematian janin. Itu diperbaiki dengan tidak adanya kontraksi jantung dan aktivitas motorik. Pada tanggal ketika detak jantung belum terdengar, kesimpulan seperti itu dibuat atas dasar USG berulang setelah 5-6 hari: embrio tidak tumbuh dan tidak berkembang - ini merupakan indikator untuk kuretrik obstetrik rongga rahim;
  • gangguan hormonal - kurangnya progesteron pada ibu. Dalam hal ini, janin tumbuh, berkembang, tetapi terlalu lambat. Pemeriksaan tepat waktu dan terapi hormon yang diresepkan dengan benar akan memungkinkan bayi untuk mengejar ketinggalan;
  • penyakit menular pada ibu. Mereka diidentifikasi oleh analisis tambahan. Jika ureaplasma, cytomegalovirus, dll terdeteksi, perawatan diperlukan untuk mempertahankan kehamilan;
  • kelainan kromosom: sindrom Down, sindrom Patau, sindrom Turner, dll..

Jika KTP tumbuh lambat

Perlambatan pertumbuhan KTP terjadi karena beberapa alasan:

  • karena kelainan genetik. Ini diklarifikasi dari 10 hingga 13 minggu - saat ini skrining biokimia pertama dilakukan. Sebelumnya (setelah 8 minggu), penyebabnya ditentukan menggunakan tes DNA prenatal non-invasif untuk darah vena ibu. Tes ini aman, informatif, tetapi sangat mahal;
  • kurangnya endometrium karena kesenjangan kecil antara persalinan atau aborsi baru-baru ini. Dalam hal ini, risiko keguguran tinggi, kehamilan seperti itu memerlukan observasi di rumah sakit;
  • konflik rhesus.

Jika KTP tumbuh terlalu cepat

Pertumbuhan janin yang terlalu cepat pada tahap awal dimungkinkan karena beberapa alasan:

  • hipertiroidisme pada ibu;
  • kelainan bawaan janin;
  • konflik rhesus.

Pemeriksaan tambahan

Tentu saja, penyimpangan apa pun mengkhawatirkan. Tetapi untuk menarik kesimpulan, satu USG tidak cukup, studi tambahan akan diperlukan:

  • skrining biokimia - analisis darah vena untuk mengidentifikasi zat spesifik (penanda), yang dimanifestasikan dalam patologi tertentu janin;
  • cordocentesis - studi tentang darah tali pusat, mengungkapkan kelainan bawaan dan kromosom pada janin;
  • amniosentesis - tusukan kandung kemih janin dan mengambil cairan ketuban (dalam beberapa kasus, dilakukan bersama dengan cordosentesis untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas);
  • korionbiopsi - pengumpulan jaringan langsung dari plasenta.

Tes semacam itu tidak wajib dan hanya diresepkan untuk indikasi serius. Manipulasi dilakukan dengan persetujuan tertulis dari seorang wanita hamil setelah dokter menjelaskan kebutuhan dan kemungkinan konsekuensi dari penelitian.

Artikel Tentang Infertilitas