Utama Nutrisi

Apakah mungkin untuk minum ACC selama menyusui, dalam kasus apa dan apa yang diketahui tentang obat batuk yang serupa?

ACC adalah salah satu obat batuk yang paling terkenal. Ini memiliki efek ekspektoran dan mukolitik yang baik. Dan dialah yang, ketika pilek terjadi, lebih disukai. Nama dagang ACC adalah bentuk singkat dari zat aktif - asetilsistein.

Tetapi apakah aman untuk menggunakan ACC untuk menyusui? Apakah akan membahayakan bayi? Artikel ini akan menjawab ini dan banyak pertanyaan lainnya..

Bisakah saya minum dengan HB?

Referensi. FDA (Food and Drug Administration) menetapkan kategori obat ini B. Ini berarti bahwa ketika menguji obat pada hewan hamil, tidak ada risiko efek samping pada janin..

Namun penelitian pada wanita hamil belum dilakukan. Oleh karena itu, ACC hanya diperbolehkan jika manfaat untuk ibu lebih besar daripada risiko efek negatif pada janin. Dan selama seluruh perawatan, perlu untuk berhenti menyusui.

Rekomendasi untuk digunakan

ACC digunakan untuk penyakit pernapasan, disertai dengan produksi dahak yang sulit. Ini mungkin termasuk:

  • bronkitis kronis dan akut;
  • trakeitis;
  • radang paru-paru;
  • asma bronkial;
  • laryngotracheitis dan banyak lagi.

Juga, indikasi untuk masuk adalah sinusitis dan otitis media..

Kontraindikasi dan efek samping

Seperti sebagian besar obat, ACC memiliki sejumlah kontraindikasi dan reaksi yang merugikan.

Kapan tidak mengambil?

ACC tersedia dalam beberapa bentuk sediaan - tablet effervescent, butiran dan sirup. Dan kontraindikasi dapat bervariasi, tetapi berikut ini adalah karakteristik dari segala bentuk:

  1. hipersensitif thd komponen asetilsistein dan tambahan (asam sitrat, asam askorbat, manitol, dll.);
  2. bisul di saluran pencernaan;
  3. pendarahan di paru-paru;
  4. kehamilan.

Jika ini adalah tablet effervescent, maka ditambahkan:

  • intoleransi terhadap laktosa, histamin;
  • penyakit ginjal dan hati;
  • tekanan darah tinggi;
  • vasodilatasi esofagus.

Dalam kasus butiran:

  • intoleransi fruktosa;
  • defisiensi sukrosa.

Pada catatan. Untuk sirup, kontraindikasi tambahan yang sama adalah karakteristik untuk tablet.

Efek negatif pada tubuh

Di antara peristiwa buruk dapat diidentifikasi:

  1. Reaksi alergi (kulit gatal, urtikaria, ruam, kehilangan tekanan).
  2. Dari saluran pencernaan (sakit perut, diare, dispepsia (kecuali untuk sirup), mual, muntah).
  3. Pada bagian dari sistem pernapasan (sesak napas, bronkospasme).
  4. Tinnitus dapat terjadi, tetapi sangat jarang.
  5. Nyeri di kepala, demam, perdarahan - kasus terisolasi.

Secara umum, reaksi merugikan mungkin terjadi, tetapi tidak sering diamati..

Efek pada laktasi dan pada bayi selama menyusui

Karena fakta bahwa tidak ada uji klinis yang telah dilakukan, tidak ada data tentang kemungkinan pelepasan asetilsistein dengan ASI dan pengaruhnya terhadap bayi. Tapi, mungkin, obat ini mampu menembus kelenjar susu dan menonjol dengan ASI. Dalam kasus ini, masuk ke tubuh anak, itu menyebabkan gangguan pada fungsi sistem dan organ. Juga, asetilsistein dapat menumpuk di tubuh anak dan menyebabkan efek toksik.

Kiat umum

Seperti yang telah disebutkan, ACC diklasifikasikan sebagai Kategori B oleh FDA. Artinya, obat itu mungkin digunakan jika manfaatnya bagi ibu melebihi potensi bahaya bagi anak.

Referensi. Jika seorang wanita diresepkan ACC selama menyusui, maka anak tersebut harus dipindahkan ke nutrisi buatan.

Aturan penerimaan dan dosis tetap tidak berubah, yaitu, semuanya sesuai dengan instruksi:

  • Jika tablet effervescent, maka dalam jumlah dua potong mereka dilarutkan dalam sekitar 100 ml air dan diminum sebelum makan 2-3 kali sehari.
  • Jika ini adalah butiran, maka 2 sachet juga dilarutkan dan diambil sesuai dengan skema yang sama..
  • Dengan sirup, semuanya mirip, tetapi hanya dengan dosis 10 ml.

Obat serupa

Jika Anda menggunakan ACC dan obat antitusif lainnya secara bersamaan, ini akan menyebabkan stagnasi dahak. Oleh karena itu, tidak dianjurkan untuk menggabungkan obat ini dengan cara lain yang serupa.

Seperti yang Anda tahu, batuk berbeda - kering dan basah. Dan tergantung pada ini, persiapan yang tepat akan dipilih. Untuk mengobati batuk kering selama menyusui, Anda dapat menggunakan tablet, sirup, semprotan, dan herbal.

Tablet

  • "Mukaltin" - terdiri dari bahan tanaman obat. Dan lebih khusus lagi dari ekstrak ramuan Althea officinalis. Ini tersedia di tablet, memiliki efek ekspektoran yang diucapkan. Dari kelebihannya, jumlah efek samping yang jauh lebih kecil dapat dibedakan dibandingkan dengan ACC. Dan juga, dapat dikonsumsi bersamaan dengan obat antitusif lainnya.
  • "Ambrobene", "Ambroxol" dan obat-obatan lain yang mengandung Ambroxol sebagai bahan aktifnya disetujui untuk digunakan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa komponen ini tidak menembus ke dalam ASI, dan karenanya ke dalam tubuh bayi.

Semprotan

  1. "Hexoral" mengatasi bakteri patogen di tenggorokan, sehingga menghambat perkembangan penyakit dan berkontribusi pada pemulihan yang cepat..
  2. Semakin lama, alat Tantum Verde benar-benar aman untuk digunakan. Dan itu bisa digunakan setiap 2 jam.

Sirup

Persyaratan utama untuk sirup obat batuk selama menyusui adalah adanya zat alami dalam komposisi.

  • "Herbion" menggabungkan ekstrak pisang dan mallow.
  • "Godelisk" dibuat berdasarkan ekstrak ivy.

Rempah

Ibu menyusui, yang takut melukai bayinya, lebih suka rebusan bahan tanaman obat: rebusan chamomile, pinggul mawar, berbagai biaya payudara, dll..

Penting! Jangan terbawa oleh metode perawatan ini, karena produk dari bahan tanaman tidak lulus uji keamanan apa pun untuk digunakan. Ini tidak hanya berlaku untuk wanita menyusui dan hamil, tetapi juga untuk kelompok orang lain..

Jika batuknya basah, maka ini pertanda pemulihan cepat. Dan untuk pelepasan dahak yang lebih cepat, mukolitik direkomendasikan. Misalnya, "Mukaltin" yang sama atau berbagai sirup untuk batuk basah.

Kesimpulan

Masalah mengobati batuk dengan menyusui selalu relevan. Terlepas dari kenyataan bahwa ada sejumlah besar obat-obatan terlarang, tidak semuanya aman untuk anak. Dan dalam kebanyakan kasus, perlu untuk berhenti menyusui selama perawatan. Ini akan termasuk ACC. Tetapi tidak berarti seseorang harus menunjuknya. Rekomendasi dokter diperlukan dan perawatan harus dilakukan di bawah pengawasan ketatnya..

ACC untuk batuk dengan laktasi

Apakah mungkin untuk minum atz selama menyusui: deskripsi obat, terutama digunakan

Salah satu gejala utama pilek yang sering mengganggu wanita menyusui adalah batuk. Untuk mencegah perkembangan penyakit, Anda harus bertindak cepat. Namun, sebagian besar obat-obatan dengan laktasi dilarang. Cara menyembuhkan batuk, agar tidak membahayakan anak?

ACC adalah obat yang populer dengan efek mukolitik yang jelas. Obat ini merangsang motilitas bronkus, melemahkan dan mempercepat keluarnya cairan. Beberapa wanita menggunakan obat tersebut saat menyusui. Seberapa amankah itu? Tentang ini lebih lanjut.

Informasi dasar

ACC adalah obat mukolitik yang digunakan untuk mengobati batuk dan mencegah komplikasi.

Bentuk sediaan dan komposisi obat:

  • Komponen utama: acetylcysteine.
  • Zat tambahan: vitamin C, sakarin, disakarida, perasa.
  • Berbasis Acetylcysteine.
  • Komponen tambahan: vitamin C, gula susu, manitol, garam natrium asam sitrat, natrium bikarbonat, sakarin, suplemen makanan E330, aditif aromatik.
  • Bahan aktif - acetylcysteine.
  • Komponen tambahan: garam disodium dari asam etilenadiaminetetraasetat, soda kaustik, vitamin C, cairan steril.

Sifat utama dari ACC: menghilangkan dahak dari saluran pernapasan, menghilangkan peradangan, mengurangi produksi lendir, membersihkan sistem bronkopulmonalis.

  • Penyakit pada sistem pernapasan, yang ditandai dengan pembentukan dahak tebal yang berlebihan: radang bronkus, paru-paru, trakea, bronkiektasis, dll..
  • Penyakit THT: radang laring, sinus paranasal, otitis media.

Obat ini digunakan untuk keracunan dengan parasetamol sebagai penangkal racun..

Dosis

Bubuk atau tablet ACC diminum setelah makan. Larutkan butiran dalam sachet dengan air (1 kantong per 200 ml air). Untuk melarutkan tablet, 100 ml air digunakan. Komposisi disiapkan sebelum mengambil.

Dosis harian untuk pasien dari 15 tahun adalah 200 mg tiga kali, untuk anak-anak dari 7 hingga 14 tahun - 200 mg dua kali, untuk pasien dari 2 hingga 6 tahun - 100 mg dua kali.

Untuk menyembuhkan fibrosis kistik, pasien dewasa dengan berat 30 kg ke atas perlu minum 800 mg obat, anak-anak dari 7 tahun - 600 mg, dari 2 hingga 7 tahun - 400 mg. Kursus terapi berlangsung dari 5 hari hingga 1 minggu.

ACC dalam bentuk solusi untuk injeksi diberikan secara intramuskular atau intravena. Dosis harian untuk orang dewasa adalah 300 mg dua kali, untuk pasien dari 7 hingga 15 tahun - 150 mg dua kali.

Kontraindikasi, efek samping

ACC dilarang keras untuk mengambil dengan hipersensitif terhadap komponen obat, kehamilan dan menyusui. Bentuk sediaan cair dikontraindikasikan pada anak di bawah 15 tahun.

Perhatian dan di bawah pengawasan seorang dokter, ACC diizinkan untuk diambil untuk penyakit-penyakit berikut:

  • tukak lambung dan 12 tukak duodenum;
  • perdarahan dari pembuluh paru atau bronkial;
  • ekspansi vena di bagian bawah kerongkongan;
  • asma bronkial;
  • pelanggaran kelenjar adrenal;
  • kegagalan fungsi hati dan ginjal.

Kadang-kadang setelah minum obat, kepala terasa sakit, selaput lendir mulut menjadi meradang, dan gangguan pendengaran (suara, dering di telinga) terjadi. Diare, serangan muntah, mulas bahkan lebih jarang terjadi. Karena pemberian intravena, ada kejang pada otot polos bronkus, penurunan tekanan, takikardia. Beberapa pasien memiliki reaksi alergi dalam bentuk ruam, gatal, demam jelatang. Jika terjadi efek samping - berhenti minum obat dan konsultasikan dengan dokter.

Untuk meningkatkan efek mukolitik, ambil banyak cairan. Gunakan solusi segar yang hanya bisa disiapkan dalam wadah gelas..

Jika pasien memiliki diabetes, maka harus diingat bahwa butiran mengandung sukrosa.

Agen mukolitik dalam kombinasi dengan nitrogliserin meningkatkan efek yang terakhir. Sangat disarankan untuk tidak bergabung dengan obat yang menekan batuk, karena ada risiko akumulasi dahak di saluran pernapasan. Ketika diminum dengan penisilin, sefalosporin, tetrasiklin, eritromisin - tunggu jeda 2 jam.

Pemberian obat secara intravena kepada pasien hingga 12 bulan hanya diizinkan di rumah sakit di bawah pengawasan dokter. Untuk perawatan anak-anak di bawah 7 tahun, lebih disukai menggunakan bentuk obat oral. Dengan tidak adanya efek terapi selama 7 hari - berkonsultasilah dengan dokter.

ACC untuk laktasi

Menurut instruksi, ACC merupakan kontraindikasi pada kehamilan dan menyusui. Ini karena obat memasuki aliran darah dan diekskresikan dalam susu. Komponen utama obat memasuki tubuh bayi dan mengganggu kerjanya.

Kadang-kadang obat ini diresepkan untuk wanita menyusui, ini mungkin dalam kasus di mana manfaat untuk ibu lebih tinggi daripada risiko potensial untuk anak. Untuk menghindari komplikasi, pindahkan bayi ke nutrisi buatan pada saat perawatan. Tentang cara memilih susu formula yang tepat dan memberi susu kepada bayi, baca artikel di https://vskormi.ru/bottle-feeding/iskusstvennoe-vskarmlivanie-novorozhdennyh/.

Menurut informasi dalam direktori medis internasional, obat ini kompatibel dengan laktasi.

Dengan demikian, ACC diizinkan selama menyusui hanya setelah penunjukan dokter dan di bawah pengawasan konstannya. Ingat, pengobatan sendiri mengancam komplikasi berbahaya untuk Anda dan anak Anda!

Bisakah saya menggunakan ACC untuk ibu menyusui?

Batuk adalah gejala utama pilek, serta manifestasi penyakit paru-paru kronis, kelainan metabolisme. Ahli farmakologi menawarkan berbagai pilihan obat untuk mengobati manifestasi ini. Apakah mungkin menggunakan ACC untuk menyusui atau lebih baik menggunakan obat lain, akan kami pertimbangkan di bawah ini.

Apakah mungkin untuk minum ACC selama menyusui

Substansi utama obat ini adalah asetilsistein, yang memiliki efek mukolitik, yaitu mengencerkan dahak dan meningkatkan perkembangannya di sepanjang pohon bronkial..

Mekanisme aksinya didasarkan pada kemampuan untuk membagi konten kental yang menumpuk di bronkus. ACC menstimulasi produksi oleh sel-sel selaput lendir saluran pernapasan dan organ-organ THT dari enzim yang melarutkan fibrin, dengan demikian semakin mengurangi viskositas sekresi.

Obat ini memiliki efek antiinflamasi dan menghambat pembentukan zat yang bertanggung jawab untuk inflamasi..

Dokter akan meresepkan ACC untuk menyusui, jika kondisi wanita itu mengharuskannya. Apalagi selama masa terapi, menyusui dihentikan.

Kapan harus mengambil ACC

Indikasi untuk digunakan adalah penyakit yang disertai dengan dahak yang sulit dipisahkan:

  • bronkitis,
  • trakeitis,
  • radang paru-paru,
  • fibrosis kistik,
  • penyakit bronkiektasis,
  • kondisi obstruktif sistem bronkopulmonalis.

Juga, ACC dapat digunakan untuk membilas sinus dengan sinusitis.

Lihat JUGA: Batuk menyusui: cara merawat ibu menyusui

Kontraindikasi dan efek samping

Semua obat, termasuk ACC, memiliki keterbatasan dalam meminum.

Kapan tidak mengambil

Kontraindikasi untuk penggunaan ACC, sesuai dengan instruksi, adalah:

  • intoleransi individu,
  • penyakit ginjal dan hati kronis,
  • tukak lambung dan duodenum dengan perdarahan,
  • TBC paru dengan hemoptisis,
  • kehamilan,
  • laktasi,
  • anak-anak di bawah 14 tahun tergantung pada bentuk obat.

Ini digunakan dengan hati-hati dalam kasus varises kerongkongan, sirosis hati, intoleransi histamin.

Anda tidak dapat menggunakan ACC dengan obat-obatan yang menekan refleks batuk. Hal ini menyebabkan penurunan pergerakan lendir di sepanjang batang bronkial, peningkatan stagnasi pada lumen bronkus dan peradangan tambahan..

Efek negatif pada tubuh

Efek samping negatif yang mungkin terjadi dengan penggunaan ACC adalah sebagai berikut:

  • manifestasi dispepsia: mual, mulas, berat di perut, sakit perut, buang air besar.
  • alergi dari berbagai tingkat keparahan: ruam gatal pada kulit, kemerahan, pembengkakan selaput lendir saluran pernapasan, kesulitan bernafas.
  • bila digunakan dalam inhalasi: batuk refleks, stomatitis, rinitis.
  • dengan pemberian intravena dan intramuskuler: reaksi lokal dalam bentuk terbakar, kemerahan.

Efek pada laktasi dan pada bayi selama menyusui

Uji klinis untuk wanita hamil dan menyusui belum dilakukan. Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti tentang bagaimana ACC mempengaruhi susu dan bayi. Obat masuk ke dalam ASI dan efek racunnya pada bayi tidak dikesampingkan.

Jika penunjukan ACC selama menyusui diperlukan, wanita dianjurkan untuk berhenti menerapkan bayi ke payudara. Menyusui ditransfer ke pemberian makanan buatan atau diberi ASI sebelumnya.

Aturan Penerimaan

Obat ini diresepkan dan dikendalikan oleh dokter saja. Dia akan memilih obat yang sesuai, memilih dosis dan cara perawatan.

. Jangan mengobati sendiri. Terkadang pneumonia bersembunyi di bawah gejala batuk.

Pada wanita hamil dan menyusui, kegagalan pernafasan, sebagai komplikasi pneumonia, berkembang dengan cepat dan cepat. Karena itu, jika batuk disertai demam, sesak napas, sesak napas, segera dapatkan bantuan medis.

ACC dalam bubuk diencerkan dengan air dan diminum setelah makan.

Sirup siap diminum dalam dosis yang ditentukan juga setelah makan. Kursus terapi tidak lebih dari 6 hari.

Administrasi intravena dan intramuskular dilakukan oleh seorang pekerja medis di rumah sakit.

Perlu dicatat bahwa efek mukolitik obat ditingkatkan ketika mengambil cairan tambahan.

Obat serupa

Jika ACC selama menyusui bayi karena alasan yang jelas tidak dapat diresepkan, dokter akan memilih obat lain yang kompatibel dengan gu. Ada obat dengan mekanisme aksi yang sama, efek pengobatan, tetapi bentuk pelepasan farmakologis lainnya.

Tablet

  1. Mukaltin - memiliki efek ekspektoran, sekretolitik, membungkus, anti-inflamasi, pelunakan. Ditugaskan untuk ibu menyusui.
  2. Ambroxol - untuk meningkatkan pelepasan dahak. Laktasi dihentikan selama resep.
  3. Bromhexine adalah mukolitik dengan efek ekspektoran. Tidak ada kontraindikasi selama kehamilan dan menyusui.

Semprotan

Aerosol untuk tenggorokan: Hexoral, Bioparox, Ingalipt hanya mengobati selaput lendir faring, nasofaring, dan faring. Meringankan gejala peradangan: nyeri, kemerahan, bengkak. Jangan menghilangkan penyebab penyakit, jangan mengobati batuk.

Sirup

Sirup dibagi menjadi mengandung bahan kimia dan komponen yang berasal dari alam.

Kelompok pertama termasuk Lazolvan - obat penipisan dan pengeluaran dahak yang lebih baik. Oleskan di dalam atau dalam bentuk inhalasi. Ketika laktasi tidak dianjurkan.

Kelompok kedua meliputi:

  • Herbion - obat herbal, terdiri dari: akar primrose, ramuan thyme. Meningkatkan pengeluaran dahak.
  • Sirup pisang - selain aksi ekspektoran, memiliki efek antiinflamasi.
  • Sirup Marshmallow, ekspektoran asal tanaman, berkontribusi terhadap penurunan viskositas sekresi bronkial. Ini memiliki efek anti-inflamasi lokal.

Sirup mengandung eksipien dan gula, sehingga dapat mempengaruhi bayi.

Rempah

Panen herbal, seperti chamomile, pisang raja, coltsfoot, marshmallow root, licorice, thyme, dijual sebagai biaya siap pakai dalam kantong filter. Mereka menyeduh 2 kantong per gelas air mendidih dan bersikeras 20 menit. Minum 3-4 kali sehari setelah makan. Obat herbal dilakukan sebagai kursus tambahan dalam pengobatan utama..

ACC - obat untuk penyakit yang basah, sulit untuk mengeluarkan rahasia. Ia diresepkan oleh dokter ketika efek perawatan melebihi risiko efek buruk pada bayi. Pada saat yang sama, ibu disarankan untuk berhenti menyusui untuk menghindari efek racun dari bahan kimia pada bayi.

Apakah mungkin untuk memiliki ACC untuk laktasi?

Selama menyusui, tubuh wanita itu sendiri menjadi mudah diakses untuk penetrasi bakteri patogen dan mikroorganisme. Alasan untuk ini adalah pengembalian penuh mineral yang bermanfaat selama kehamilan dan menyusui. Fenomena seperti itu berdampak buruk bagi kesehatan wanita. ACC selama menyusui dapat melindungi tubuh yang lemah dari pengembangan pilek.

Seorang ibu muda menyusui sering terkena penyakit virus dan catarrhal. Sebagai aturan, pengobatan dalam kasus ini ditujukan untuk menghilangkan gejala pertama. Tetapi bagi wanita yang sedang menyusui, sebagian besar obat dilarang untuk dikonsumsi. Akibatnya, penyakit ini aktif berkembang, batuk dan berbagai komplikasi muncul. Dalam kebanyakan kasus, dokter merekomendasikan ACC untuk menyusui, karena obat ini efektif dan aman untuk wanita dan anak-anak.

Penyebab utama batuk

Tanda utama dari penyakit flu atau pernapasan yang progresif adalah batuk. Ini muncul selama perkembangan peradangan di laring. Perawatan yang memadai harus dimulai segera setelah munculnya sakit tenggorokan, kesulitan menelan, hidung tersumbat. Jika langkah-langkah yang diperlukan tidak diambil pada awal penyakit, disarankan untuk memulai pengobatan gejala yang menyertai.

Dengan batuk, tubuh dapat merespons udara kering di apartemen. Untuk mengetahui penyebab gejala yang tidak menyenangkan, Anda harus melindungi tubuh Anda dari efek udara kering. Dalam hal ini, adalah mungkin untuk menentukan apakah itu batuk atau batuk-pilek. Kesimpulan terakhir adalah alasan langsung untuk mencari bantuan medis..

Kejang batuk terjadi sebagai akibat iritasi laring oleh lendir patologis yang mengalir dari sinus hidung di sepanjang dinding belakang. Dalam kebanyakan kasus, batuk tidak menyebabkan sakit tenggorokan yang parah. Ini hanya memungkinkan Anda untuk menghapus dahak patogen.

Resep obat tertentu tergantung pada sifat gejala penyakit. Tetapi selama menyusui, bahaya dan keselamatan mereka untuk bayi harus diperhitungkan. Jika Anda dapat minum ACC selama menyusui, maka dosis yang diizinkan tidak akan membahayakan bayi.

Tindakan pada tanda pertama pilek

Gejala awal pilek pada ibu menyusui dikenakan pengobatan konvensional.

Pertolongan pertama adalah mengikuti rekomendasi ini:

  • Minuman hangat berlimpah. Untuk melakukan ini, teh, air putih, susu;
  • Sering mengudara ruangan. Ini akan memfasilitasi pernapasan dan mencegah infeksi massal rumah tangga lain;
  • Pertahankan tingkat kelembaban optimal di dalam ruangan. Jadi selaput lendir nasofaring tidak akan mengering.

Jika pengobatan sendiri dari gejala awal tidak memberikan hasil positif, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Dia akan memilih obat yang paling aman dan paling efektif. Penting untuk melakukan terapi obat hanya di bawah pengawasan medis. Berkat ini, seorang wanita dapat melindungi dirinya dari pneumonia, bronkitis dan komplikasi serius lainnya.

Yang paling sering diresepkan untuk pilek ibu menyusui adalah ACC. Ini adalah obat paling efektif yang diizinkan digunakan untuk menyusui di seluruh dunia..

Aturan untuk penggunaan ACC, dosis

ACC untuk menyusui adalah cara paling efektif untuk menyembuhkan pilek. Tingkat dampak negatifnya pada tubuh wanita dan bayi diminimalkan. Selama menyusui, ACC digunakan secara ketat sesuai dengan instruksi.

Dokter merekomendasikan untuk menggunakan ACC dalam dosis berikut untuk menghilangkan dahak secara cepat selama menyusui:

  • 200 mg obat dua kali sehari;
  • ATSTS Panjang (tindakan berkepanjangan) diambil sekali sehari pada 600 mg.

Selama pengobatan pilek atau obat pernapasan lainnya, ACC tidak boleh berhenti menyusui. Tidak perlu memeras ASI. Keunikan utama mengonsumsi Guinea-Hepatitis Asetat adalah lebih baik dan lebih aman untuk minum obat segera setelah anak makan. Pada saat bayi perlu diberi makan lagi, konsentrasi komponen aktif dalam ASI dan darah wanita akan berkurang.

Dengan guinea, ACC dapat digunakan dalam bentuk sediaan apa pun. Itu tidak akan mempengaruhi efisiensi dan keamanan dengan cara apa pun. ACC Long tersedia dalam tablet yang perlu dilarutkan dalam air. Butiran digunakan untuk persiapan sirup obat. Itu juga diizinkan untuk mengambil bubuk. Akibatnya, wanita itu harus minum minuman dengan aftertaste yang menyenangkan dan sifat penyembuhan yang baik. Obat dalam waktu singkat akan membantu menghilangkan batuk.

Batasan penerimaan

ACC untuk laktasi dilarang untuk mengambil di hadapan reaksi yang merugikan.

Gejala negatif biasanya terjadi pada kasus-kasus seperti:

  • overdosis obat;
  • hipersensitivitas terhadap komposisi obat;
  • pemberian simultan beberapa obat yang berbeda;
  • pengaruh aktif dari bahan aktif pada organ dan sistem individu yang dipengaruhi oleh fenomena kronis.

Terlepas dari keamanan obat yang diakui oleh komunitas medis internasional, ACC direkomendasikan untuk digunakan dengan hati-hati. Penting untuk terus memantau reaksi tubuh anak, karena dapat juga menunjukkan intoleransi terhadap komponen ACC..

Obat memiliki sejumlah efek samping, yang keberadaannya merupakan alasan penghapusan mukolitik:

  • serangan muntah;
  • perasaan mulas;
  • mual;
  • bronkospasme alergi;
  • tekanan tinggi;
  • sakit kepala.

Gejala yang diuraikan sangat jarang, tetapi bahkan dalam kasus yang jarang terjadi, Anda harus berhenti minum obat..

Ini merupakan kontraindikasi untuk memberikan ACC pada wanita dengan diabetes mellitus yang didiagnosis, karena sukrosa muncul dalam daftar bahan tambahan..

Apakah mungkin dengan menyusui di ACC? Bisa. Ini adalah cara paling efektif dan aman untuk menghilangkan tanda-tanda masuk angin. Namun, obat apa pun dapat menyebabkan seseorang memiliki reaksi negatif. Ini sangat berbahaya bagi bayi..

Dalam kasus seperti itu, ACC dapat berhasil diganti dengan obat lain yang sama efektifnya yang dirancang untuk menghilangkan dahak dan menghilangkan serangan batuk. Untuk inhalasi, Anda dapat menggunakan Ambroxol, Borjomi atau saline. Juga digunakan adalah Ambrobene dan Lazolvan, obat herbal Mukaltin. Yang utama adalah mematuhi rekomendasi medis.

Sumber:

Vidal: https://www.vidal.ru/drugs/acc__3281
GDS: https: //grls.rosminzdrav.ru/Grls_View_v2.aspx? RoutingGu>

Menemukan kesalahan? Pilih dan tekan Ctrl + Enter

Apakah mungkin untuk minum ACC selama menyusui, dalam kasus apa dan apa yang diketahui tentang obat batuk yang serupa?

ACC adalah salah satu obat batuk yang paling terkenal. Ini memiliki efek ekspektoran dan mukolitik yang baik. Dan dialah yang, ketika pilek terjadi, lebih disukai. Nama dagang ACC adalah bentuk singkat dari zat aktif - asetilsistein.

Tetapi apakah aman untuk menggunakan ACC untuk menyusui? Apakah akan membahayakan bayi? Artikel ini akan menjawab ini dan banyak pertanyaan lainnya..

Bisakah saya minum dengan HB?

Namun penelitian pada wanita hamil belum dilakukan. Oleh karena itu, ACC hanya diperbolehkan jika manfaat untuk ibu lebih besar daripada risiko efek negatif pada janin. Dan selama seluruh perawatan, perlu untuk berhenti menyusui.

Rekomendasi untuk digunakan

ACC digunakan untuk penyakit pernapasan, disertai dengan produksi dahak yang sulit. Ini mungkin termasuk:

  • bronkitis kronis dan akut;
  • trakeitis;
  • radang paru-paru;
  • asma bronkial;
  • laryngotracheitis dan banyak lagi.

Juga, indikasi untuk masuk adalah sinusitis dan otitis media..

Kontraindikasi dan efek samping

Seperti sebagian besar obat, ACC memiliki sejumlah kontraindikasi dan reaksi yang merugikan.

Kapan tidak mengambil?

ACC tersedia dalam beberapa bentuk sediaan - tablet effervescent, butiran dan sirup. Dan kontraindikasi dapat bervariasi, tetapi berikut ini adalah karakteristik dari segala bentuk:

  1. hipersensitif thd komponen asetilsistein dan tambahan (asam sitrat, asam askorbat, manitol, dll.);
  2. bisul di saluran pencernaan;
  3. pendarahan di paru-paru;
  4. kehamilan.

Jika ini adalah tablet effervescent, maka ditambahkan:

  • intoleransi terhadap laktosa, histamin;
  • penyakit ginjal dan hati;
  • tekanan darah tinggi;
  • vasodilatasi esofagus.
  • intoleransi fruktosa;
  • defisiensi sukrosa.

Efek negatif pada tubuh

Di antara peristiwa buruk dapat diidentifikasi:

  1. Reaksi alergi (kulit gatal, urtikaria, ruam, kehilangan tekanan).
  2. Dari saluran pencernaan (sakit perut, diare, dispepsia (kecuali untuk sirup), mual, muntah).
  3. Pada bagian dari sistem pernapasan (sesak napas, bronkospasme).
  4. Tinnitus dapat terjadi, tetapi sangat jarang.
  5. Nyeri di kepala, demam, perdarahan - kasus terisolasi.

Secara umum, reaksi merugikan mungkin terjadi, tetapi tidak sering diamati..

Efek pada laktasi dan pada bayi selama menyusui

Karena fakta bahwa tidak ada uji klinis yang telah dilakukan, tidak ada data tentang kemungkinan pelepasan asetilsistein dengan ASI dan pengaruhnya terhadap bayi. Tapi, mungkin, obat ini mampu menembus kelenjar susu dan menonjol dengan ASI. Dalam kasus ini, masuk ke tubuh anak, itu menyebabkan gangguan pada fungsi sistem dan organ. Juga, asetilsistein dapat menumpuk di tubuh anak dan menyebabkan efek toksik.

Kiat umum

Seperti yang telah disebutkan, ACC diklasifikasikan sebagai Kategori B oleh FDA. Artinya, obat itu mungkin digunakan jika manfaatnya bagi ibu melebihi potensi bahaya bagi anak.

Aturan penerimaan dan dosis tetap tidak berubah, yaitu, semuanya sesuai dengan instruksi:

  • Jika tablet effervescent, maka dalam jumlah dua potong mereka dilarutkan dalam sekitar 100 ml air dan diminum sebelum makan 2-3 kali sehari.
  • Jika ini adalah butiran, maka 2 sachet juga dilarutkan dan diambil sesuai dengan skema yang sama..
  • Dengan sirup, semuanya mirip, tetapi hanya dengan dosis 10 ml.

Obat serupa

Jika Anda menggunakan ACC dan obat antitusif lainnya secara bersamaan, ini akan menyebabkan stagnasi dahak. Oleh karena itu, tidak dianjurkan untuk menggabungkan obat ini dengan cara lain yang serupa.

Seperti yang Anda tahu, batuk berbeda - kering dan basah. Dan tergantung pada ini, persiapan yang tepat akan dipilih. Untuk mengobati batuk kering selama menyusui, Anda dapat menggunakan tablet, sirup, semprotan, dan herbal.

Tablet

  • "Mukaltin" - terdiri dari bahan tanaman obat. Dan lebih khusus lagi dari ekstrak ramuan Althea officinalis. Ini tersedia di tablet, memiliki efek ekspektoran yang diucapkan. Dari kelebihannya, jumlah efek samping yang jauh lebih kecil dapat dibedakan dibandingkan dengan ACC. Dan juga, dapat dikonsumsi bersamaan dengan obat antitusif lainnya.
  • "Ambrobene", "Ambroxol" dan obat-obatan lain yang mengandung Ambroxol sebagai bahan aktifnya disetujui untuk digunakan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa komponen ini tidak menembus ke dalam ASI, dan karenanya ke dalam tubuh bayi.

Semprotan

  1. "Hexoral" mengatasi bakteri patogen di tenggorokan, sehingga mencegah perkembangan penyakit dan berkontribusi pada pemulihan yang cepat..
  2. Semakin lama, alat Tantum Verde benar-benar aman untuk digunakan. Dan itu bisa digunakan setiap 2 jam.

Sirup

Persyaratan utama untuk sirup obat batuk selama menyusui adalah adanya zat alami dalam komposisi.

  • "Herbion" menggabungkan ekstrak pisang dan mallow.
  • Gedelisk dibuat berdasarkan ekstrak ivy.

Rempah

Ibu menyusui, yang takut melukai bayinya, lebih suka rebusan bahan tanaman obat: rebusan chamomile, pinggul mawar, berbagai biaya payudara, dll..

Jika batuknya basah, maka ini pertanda pemulihan cepat. Dan untuk pelepasan dahak yang lebih cepat, mukolitik direkomendasikan. Misalnya, "Mukaltin" yang sama atau berbagai sirup untuk batuk basah.

Kesimpulan

Masalah mengobati batuk dengan menyusui selalu relevan. Terlepas dari kenyataan bahwa ada sejumlah besar obat-obatan terlarang, tidak semuanya aman untuk anak. Dan dalam kebanyakan kasus, perlu untuk berhenti menyusui selama perawatan. Ini akan termasuk ACC. Tetapi tidak berarti seseorang harus menunjuknya. Rekomendasi dokter diperlukan dan perawatan harus dilakukan di bawah pengawasan ketatnya..

"ACC" untuk menyusui: komposisi obat, efek pada ASI, dosis dan resep

Selama menyusui, tubuh wanita menjadi rentan terhadap penetrasi berbagai infeksi dan patogen. Alasannya adalah meningkatnya konsumsi vitamin dan mineral selama posisi dan menyusui yang menarik..

Fenomena seperti itu berdampak buruk bagi kesehatan ibu. "ACC" dapat dikonsumsi selama menyusui, ini membantu melindungi tubuh wanita yang lemah dari serangan flu.

Perwakilan dari setengah yang adil, sebagai suatu peraturan, sangat sering terkena virus dan pilek. Dalam kebanyakan kasus, terapi dalam situasi seperti itu bertujuan menghilangkan tanda-tanda pertama suatu penyakit.

Apakah “ACC” dapat diambil dengan menyusui? Memang, untuk wanita selama menyusui, sebagian besar obat dikontraindikasikan untuk digunakan. Selanjutnya, penyakit ini aktif berkembang, ada batuk dan berbagai komplikasi. Sebagai aturan, dokter merekomendasikan obat untuk laktasi, karena obat ini dianggap efektif dan aman untuk wanita dan anak-anak.

Tablet effervescent termasuk dalam kelompok obat mukolitik, atau ekspektoran. Mereka digunakan dalam terapi kompleks penyakit pada sistem pernapasan, yang disertai dengan pembentukan rahasia patologis kental dan masalah pembuangannya..

Struktur

Obat ini dimaksudkan untuk pembuatan solusi untuk penggunaan oral lebih lanjut. Obat ini tersedia dalam bentuk tablet effervescent, yang, ketika dilarutkan dalam cairan, menghasilkan karbon dioksida, itulah sebabnya mereka dianggap effervescent. Bahan aktif utama adalah asetilsistein..

Ada beberapa dosis obat dengan konsentrasi zat aktif dalam satu tablet 100, 200 dan 600 miligram. Komposisi obat juga termasuk komponen tambahan.

Tablet effervescent dikeluarkan dari apotek dalam tabung aluminium (dua puluh dan dua puluh lima tablet) dan paket kontur (lima belas buah).

Khasiat obat yang berguna

Menggunakan obat, Anda mengurangi viskositas sekresi patologis dan meningkatkan ekskresi dari sistem pernapasan. Selain itu, zat aktif ini memiliki beberapa sifat farmakologis tambahan:

  1. Efek antioksidan ini disebabkan oleh penghapusan radikal bebas.
  2. Efek detoksifikasi - komponen aktif tablet ACC “effervescent” membantu meningkatkan koneksi glutathione di hati, yang mengikat dan menghilangkan berbagai racun dari tubuh.

Apakah “ACC” dapat digunakan untuk menyusui? Selama menyusui, ketika menggunakan obat untuk tujuan profilaksis, tablet effervescent mengurangi kemungkinan infeksi virus pernapasan akut yang disertai dengan batuk..

Zat aktif cepat diserap ke dalam darah dari saluran pencernaan, kandungan farmakologis sudah tercapai lima belas menit setelah penggunaan larutan, komponen aktif mencapai konsentrasi tertinggi dalam darah setelah sekitar tiga jam.

Acetylcysteine ​​lebih dimetabolisme di hati dengan pembentukan produk metabolisme (sistein dan diacetylcysteine), yang juga memiliki aktivitas terapi dan membantu menghilangkan dahak secara efektif. Komponen aktif sepenuhnya dihilangkan dari tubuh oleh ginjal dengan urin. Waktu untuk mengeluarkan obat dari tubuh adalah tiga jam.

Zat aktif dalam jumlah kecil menembus penghalang fisiologis antara sistem peredaran darah dan sistem saraf pusat di jaringan otak dan sumsum tulang belakang. Selain itu, ia mampu memasukkan tubuh bayi yang belum lahir melalui plasenta dan ke dalam ASI saat menyusui.

Kapan obat ini diresepkan??

Menurut instruksi pada “ACC” untuk menyusui, obat ini direkomendasikan untuk digunakan untuk kerusakan sistem pernapasan dan jalurnya, yang disertai dengan pengembangan rahasia patologis kental dan eliminasi yang buruk. Penyakit seperti itu meliputi:

  1. Bronkitis akut (suatu bentuk radang difus pada pohon bronkial, ditandai dengan peningkatan sekresi bronkial dan gangguan patensi bronkus).
  2. Bronkitis kronis (penyakit pada sistem pernapasan di mana bronkus terlibat dalam proses inflamasi).
  3. Asma bronkial (peradangan kronis pada sistem pernapasan yang melibatkan berbagai elemen seluler).
  4. Trakeitis (proses peradangan selaput lendir trakea, biasanya berasal dari infeksi, yang dimanifestasikan oleh iritasi jaringan epitel, serta batuk paroksismal kering atau dengan pelepasan sekresi patologis, nyeri di belakang sternum, demam ringan).
  5. Penyakit bronkiektasis (penyakit yang ditandai oleh perubahan ireversibel pada bronkus yang disertai dengan inferioritas fungsional dan terjadinya proses inflamasi purulen kronis pada pohon bronkial).
  6. Cystic fibrosis (lesi kongenital berat, yang dimanifestasikan oleh kerusakan jaringan dan gangguan aktivitas sekretori kelenjar eksokrin, serta masalah fungsional).

Dengan fibrosis kistik, obat juga harus digunakan untuk pencegahan.

Apakah mungkin untuk minum "ACC" selama menyusui? Selain hal di atas, obat ini juga digunakan untuk mengobati proses patologis infeksi dan inflamasi pada sistem pernapasan atas:

  1. Laringitis (radang selaput lendir laring, biasanya berhubungan dengan pilek atau lesi infeksi seperti campak, demam kirmizi, batuk rejan).
  2. Rhinitis (sindrom peradangan pada mukosa hidung).
  3. Sinusitis (lesi infeksi dan inflamasi pada rongga hidung adneksa, biasanya berasal dari alergi, virus, bakteri atau jamur).

Ketika menggunakan tablet effervescent selama pengobatan penyakit pada saluran pernapasan dan paru-paru, tidak dianjurkan untuk menggunakan obat tambahan yang menekan batuk, karena mereka dapat memperburuk situasi dengan menghilangkan sekresi patologis dan menyebabkan penumpukan pada bronkus dan bronkiolus..

Larangan

Obat ini dikontraindikasikan dalam beberapa penyakit dan kondisi, karena zat aktif dapat memiliki efek negatif. Ini termasuk:

  1. Meningkatnya kepekaan terhadap asetilsistein atau komponen tambahan lain dari obat, yang dapat mengakibatkan penurunan kesehatan secara signifikan.
  2. Sindrom malabsorpsi.
  3. Pendarahan dari saluran udara dari berbagai intensitas, termasuk hemoptisis.
  4. Tukak lambung atau duodenum selama eksaserbasi - asetilsistein dapat menyebabkan peningkatan keparahan lesi mukosa dalam proses patologis ini..
  5. Posisi yang menarik.
  6. Laktasi.

Dengan situasi dan laktasi yang menarik, dilarang menggunakan obat, karena tidak ada informasi tentang keamanan asetilsistein untuk bayi yang belum lahir dan bayi baru lahir, oleh karena itu disarankan untuk tidak menggunakannya.

Mode aplikasi

Meskipun HB dan kehamilan dianggap sebagai kontraindikasi, obat ini masih diresepkan oleh dokter. Apakah mungkin untuk "ACC" saat menyusui? Obat ini dianggap sebagai metode yang paling efektif untuk menghilangkan masuk angin..

Tingkat dampak negatifnya pada tubuh wanita dan bayi baru lahir diminimalkan. Selama menyusui, obat ini digunakan secara ketat sesuai dengan rekomendasi dokter.

Dokter merekomendasikan untuk menggunakan "ATSTS" untuk menghilangkan sekresi patologis yang cepat selama menyusui dalam dosis berikut:

  1. 200 miligram obat dua kali sehari.
  2. "ATSTS Long" (tablet rilis berkelanjutan) digunakan sekali sehari - 600 mg.

Apakah mungkin untuk minum "ACC" selama menyusui? Selama terapi dengan obat flu atau penyakit pernapasan lainnya, Anda tidak bisa berhenti menyusui anak.

Fitur utama dari penggunaan "ACC" dalam menyusui adalah bahwa lebih baik dan lebih aman untuk menggunakan produk obat segera setelah bayi makan. Dengan menyusui bayi berikutnya, kandungan zat aktif dalam ASI dan darah seorang wanita akan berkurang.

Saat menyusui, "ACC Long" dapat digunakan dalam bentuk sediaan apa pun. Itu tidak berpengaruh pada efisiensi dan keamanan..

"ATSTS Long" juga diproduksi dalam bentuk tablet. Obat harus dilarutkan dalam air. Butiran digunakan untuk pembuatan sirup obat. Selain itu, tidak dilarang menggunakan bedak.

Reaksi apa yang dapat menyebabkan pengobatan?

Menurut petunjuk penggunaan, "ACC" selama menyusui, sebagai suatu peraturan, ditoleransi dengan baik. Dengan penggunaan oral dalam bentuk larutan, sejumlah reaksi negatif dapat terjadi, yang meliputi:

  1. Migrain.
  2. Hipotensi arteri (penyakit yang ditandai oleh fakta bahwa seseorang secara konstan menurunkan tekanan darah).
  3. Mual.
  4. Tersedak.
  5. Maag.
  6. Diare.
  7. Gatal.
  8. Urticaria (penyakit alergi, yang dimanifestasikan oleh pembentukan lepuh di permukaan kulit dan pada selaput lendir).

Menurut ulasan "ACC", ketika seorang wanita menyusui, obat dalam situasi yang jarang dapat menyebabkan reaksi negatif dari bronkus dalam bentuk kejang yang menyerupai serangan asma bronkial. Pada alergi yang sangat parah, syok anafilaksis muncul dengan munculnya gagal organ multipel dengan penurunan tekanan darah total yang progresif..

Jika efek samping terjadi, obat harus dihentikan dan mencari perhatian medis.

instruksi khusus

Menurut ulasan "ACC" selama menyusui untuk menghilangkan penyakit pernapasan harus diambil, dengan hati-hati membaca anotasi. Selain itu, penting untuk memperhatikan instruksi khusus berikut:

  1. Ketika menggabungkan obat dengan agen antimikroba, zat aktif dapat memblokir penyerapannya ke dalam darah dari lambung dan usus. Karena itu, penggunaan obat ini harus dilakukan dengan selang waktu beberapa jam.
  2. Komponen aktif meningkatkan efek vasodilatasi nitrogliserin, yang harus dipertimbangkan ketika meminumnya.
  3. Untuk pasien kecil di bawah usia dua tahun, obat hanya dapat diresepkan oleh dokter jika ada indikasi serius, dosis ditetapkan secara individual..
  4. Bersama dengan penggunaan tablet effervescent dalam bentuk larutan, perlu untuk meningkatkan jumlah cairan untuk pencairan lendir yang lebih baik..
  5. Pasien yang menderita bronkitis alergi atopik dan asma bronkial, obat ini diresepkan dengan sangat hati-hati, di bawah kendali jalan napas.
  6. Tablet “ATSTS” effervescent mengandung karbohidrat, yang harus diperhitungkan oleh pasien diabetes.
  7. Melarutkan obat hanya diperbolehkan dalam mangkuk kaca.
  8. Zat aktif "ACC" tidak memengaruhi perhatian dan kecepatan reaksi psikomotorik.

Di toko obat, tablet effervescent dijual bebas di apotek oleh profesional kesehatan. Jika ragu atau ada pertanyaan tentang penggunaannya, konsultasikan dengan dokter..

Dengan kelebihan yang signifikan dari dosis farmakologis obat, tanda-tanda reaksi negatif dari sistem pencernaan dan sistem saraf pusat dapat muncul. Dalam kasus keracunan, perlu untuk mencuci perut dan usus dan melakukan langkah-langkah detoksifikasi umum dengan pengobatan simtomatik.

Pengganti

Jika Anda menggunakan "ACC" dengan obat antitusif lainnya secara bersamaan, ini dapat menyebabkan stagnasi rahasia patologis. Oleh karena itu, mustahil untuk menggabungkan obat mukolitik ini dengan obat yang serupa..

Bagaimana cara mengganti "ACC" selama menyusui? Untuk menghilangkan batuk saat menyusui, tablet dapat digunakan, serta sirup, semprotan dan herbal. Misalnya, tablet:

  1. "Mukaltin" adalah sediaan herbal, yaitu dari ekstrak ramuan Althea officinalis. Ini diproduksi dalam bentuk tablet, memiliki efek mukolitik yang nyata. Dari manfaatnya, lebih sedikit reaksi merugikan yang dapat dibedakan dibandingkan dengan "ACC". Ini juga dapat digunakan bersama dengan obat antitusif lainnya..
  2. "Ambrobene", "Ambroxol" dan obat lain yang mengandung Ambroxol sebagai bahan aktif disetujui untuk digunakan. Ini disebabkan oleh fakta bahwa zat ini tidak memasukkan ASI ibu dan, oleh karena itu, ke dalam tubuh bayi.
  3. Semprotan heksoral berhasil dengan patogen di tenggorokan, sehingga mencegah perkembangan penyakit dan berkontribusi terhadap pemulihan instan.
  4. Tantum Verde pada umumnya sama sekali tidak berbahaya untuk digunakan. Dan itu harus diterapkan setiap dua jam.

Sirup juga merupakan analog dari "ACC". Persyaratan utama untuk sirup batuk selama menyusui adalah adanya komponen alami dalam komposisi. Contohnya:

  1. Herbion mengandung ekstrak pisang dan mallow.
  2. Gedelix didasarkan pada ekstrak ivy.

Wanita yang menyusui, yang takut membahayakan bayi, lebih suka rebusan yang terbuat dari bahan tanaman:

  • kamomil;
  • rosehip;
  • berbagai biaya payudara.

Harus diingat bahwa tidak dianjurkan untuk terlibat dalam metode terapi ini, karena produk dari bahan nabati tidak lulus uji keamanan apa pun..

Jika pasien batuk basah, ini adalah gejala pemulihan yang cepat. Dan untuk pelepasan lebih mudah dari rahasia patologis, obat mukolitik direkomendasikan untuk digunakan..

Kesimpulan

Terlepas dari kenyataan bahwa ada sejumlah besar obat-obatan, tidak semuanya aman untuk wanita. Dan sebagai aturan, laktasi dibatalkan selama terapi.

Sebelum menggunakan "ACC" perlu berkonsultasi dengan spesialis medis, terapi harus dilakukan di bawah pengawasan ketatnya.

Cara menyimpan obat

Umur simpan adalah tiga puluh enam bulan. Simpan obat di tempat yang gelap dan tidak dapat diakses untuk anak-anak pada suhu tidak lebih dari dua puluh lima derajat. Biaya obat bervariasi dari 130 hingga 700 rubel.

ACC untuk menyusui: apakah mungkin untuk minum, dalam hal ini, apakah ada kontraindikasi dan efek samping, yang diketahui tentang obat yang serupa untuk digunakan pada pasien dengan HB?

Bisakah saya minum dengan HB?

Referensi. FDA (Food and Drug Administration) menetapkan kategori obat ini B. Ini berarti bahwa ketika menguji obat pada hewan hamil, tidak ada risiko efek samping pada janin..

Namun penelitian pada wanita hamil belum dilakukan. Oleh karena itu, ACC hanya diperbolehkan jika manfaat untuk ibu lebih besar daripada risiko efek negatif pada janin. Dan selama seluruh perawatan, perlu untuk berhenti menyusui.

Rekomendasi untuk digunakan

ACC digunakan untuk penyakit pernapasan, disertai dengan produksi dahak yang sulit. Ini mungkin termasuk:


  • bronkitis kronis dan akut;
  • trakeitis;
  • radang paru-paru;
  • asma bronkial;
  • laryngotracheitis dan banyak lagi.

Juga, indikasi untuk masuk adalah sinusitis dan otitis media..

Kontraindikasi dan efek samping

Seperti sebagian besar obat, ACC memiliki sejumlah kontraindikasi dan reaksi yang merugikan.

Kapan tidak mengambil?

ACC tersedia dalam beberapa bentuk sediaan - tablet effervescent, butiran dan sirup. Dan kontraindikasi dapat bervariasi, tetapi berikut ini adalah karakteristik dari segala bentuk:

  1. hipersensitif thd komponen asetilsistein dan tambahan (asam sitrat, asam askorbat, manitol, dll.);
  2. bisul di saluran pencernaan;
  3. pendarahan di paru-paru;
  4. kehamilan.

Jika ini adalah tablet effervescent, maka ditambahkan:

  • intoleransi terhadap laktosa, histamin;
  • penyakit ginjal dan hati;
  • tekanan darah tinggi;
  • vasodilatasi esofagus.

Dalam kasus butiran:

  • intoleransi fruktosa;
  • defisiensi sukrosa.

Pada catatan. Untuk sirup, kontraindikasi tambahan yang sama adalah karakteristik untuk tablet.

Efek negatif pada tubuh

Di antara peristiwa buruk dapat diidentifikasi:


  1. Reaksi alergi (kulit gatal, urtikaria, ruam, kehilangan tekanan).
  2. Dari saluran pencernaan (sakit perut, diare, dispepsia (kecuali untuk sirup), mual, muntah).
  3. Pada bagian dari sistem pernapasan (sesak napas, bronkospasme).
  4. Tinnitus dapat terjadi, tetapi sangat jarang.
  5. Nyeri di kepala, demam, perdarahan - kasus terisolasi.

Secara umum, reaksi merugikan mungkin terjadi, tetapi tidak sering diamati..

Efek pada laktasi dan pada bayi selama menyusui

Karena fakta bahwa tidak ada uji klinis yang telah dilakukan, tidak ada data tentang kemungkinan pelepasan asetilsistein dengan ASI dan pengaruhnya terhadap bayi. Tapi, mungkin, obat ini mampu menembus kelenjar susu dan menonjol dengan ASI. Dalam kasus ini, masuk ke tubuh anak, itu menyebabkan gangguan pada fungsi sistem dan organ. Juga, asetilsistein dapat menumpuk di tubuh anak dan menyebabkan efek toksik.

Kiat umum

Seperti yang telah disebutkan, ACC diklasifikasikan sebagai Kategori B oleh FDA. Artinya, obat itu mungkin digunakan jika manfaatnya bagi ibu melebihi potensi bahaya bagi anak.

Referensi. Jika seorang wanita diresepkan ACC selama menyusui, maka anak tersebut harus dipindahkan ke nutrisi buatan.

Aturan penerimaan dan dosis tetap tidak berubah, yaitu, semuanya sesuai dengan instruksi:

  • Jika tablet effervescent, maka dalam jumlah dua potong mereka dilarutkan dalam sekitar 100 ml air dan diminum sebelum makan 2-3 kali sehari.
  • Jika ini adalah butiran, maka 2 sachet juga dilarutkan dan diambil sesuai dengan skema yang sama..
  • Dengan sirup, semuanya mirip, tetapi hanya dengan dosis 10 ml.

Obat serupa

Jika Anda menggunakan ACC dan obat antitusif lainnya secara bersamaan, ini akan menyebabkan stagnasi dahak. Oleh karena itu, tidak dianjurkan untuk menggabungkan obat ini dengan cara lain yang serupa.

Seperti yang Anda tahu, batuk berbeda - kering dan basah. Dan tergantung pada ini, persiapan yang tepat akan dipilih. Untuk mengobati batuk kering selama menyusui, Anda dapat menggunakan tablet, sirup, semprotan, dan herbal.

Tablet

  • "Mukaltin" - terdiri dari bahan tanaman obat. Dan lebih khusus lagi dari ekstrak ramuan Althea officinalis. Ini tersedia di tablet, memiliki efek ekspektoran yang diucapkan. Dari kelebihannya, jumlah efek samping yang jauh lebih kecil dapat dibedakan dibandingkan dengan ACC. Dan juga, dapat dikonsumsi bersamaan dengan obat antitusif lainnya.
  • “Ambrobene”, “Ambroxol” dan obat lain yang mengandung Ambroxol sebagai bahan aktifnya disetujui untuk digunakan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa komponen ini tidak menembus ke dalam ASI, dan karenanya ke dalam tubuh bayi.

Semprotan

  1. "Hexoral" mengatasi bakteri patogen di tenggorokan, sehingga mencegah perkembangan penyakit dan berkontribusi pada pemulihan yang cepat..
  2. Semakin lama, alat Tantum Verde benar-benar aman untuk digunakan. Dan itu bisa digunakan setiap 2 jam.

Sirup

Persyaratan utama untuk sirup obat batuk selama menyusui adalah adanya zat alami dalam komposisi.

  • "Herbion" mengandung ekstrak pisang dan ekstrak mallow.
  • "Godelisk" dibuat berdasarkan ekstrak ivy.

Dosis

Bubuk atau tablet ACC diminum setelah makan. Larutkan butiran dalam sachet dengan air (1 kantong per 200 ml air). Untuk melarutkan tablet, 100 ml air digunakan. Komposisi disiapkan sebelum mengambil.

Dosis harian untuk pasien dari 15 tahun adalah 200 mg tiga kali, untuk anak-anak dari 7 hingga 14 tahun - 200 mg dua kali, untuk pasien dari 2 hingga 6 tahun - 100 mg dua kali.

Untuk menyembuhkan fibrosis kistik, pasien dewasa dengan berat 30 kg ke atas perlu minum 800 mg obat, anak-anak dari 7 tahun - 600 mg, dari 2 hingga 7 tahun - 400 mg. Kursus terapi berlangsung dari 5 hari hingga 1 minggu.

ACC dalam bentuk solusi untuk injeksi diberikan secara intramuskular atau intravena. Dosis harian untuk orang dewasa adalah 300 mg dua kali, untuk pasien dari 7 hingga 15 tahun - 150 mg dua kali.

Aturan untuk penggunaan ACC, dosis

ACC untuk menyusui adalah cara paling efektif untuk menyembuhkan pilek. Tingkat dampak negatifnya pada tubuh wanita dan bayi diminimalkan. Selama menyusui, ACC digunakan secara ketat sesuai dengan instruksi.

Dokter merekomendasikan untuk menggunakan ACC dalam dosis berikut untuk menghilangkan dahak secara cepat selama menyusui:

  • 200 mg obat dua kali sehari;
  • ATSTS Panjang (tindakan berkepanjangan) diambil sekali sehari pada 600 mg.

Selama pengobatan pilek atau obat pernapasan lainnya, ACC tidak boleh berhenti menyusui. Tidak perlu memeras ASI. Keunikan utama mengonsumsi Guinea-Hepatitis Asetat adalah lebih baik dan lebih aman untuk minum obat segera setelah anak makan. Pada saat bayi perlu diberi makan lagi, konsentrasi komponen aktif dalam ASI dan darah wanita akan berkurang.

Dengan guinea, ACC dapat digunakan dalam bentuk sediaan apa pun. Itu tidak akan mempengaruhi efisiensi dan keamanan dengan cara apa pun. ACC Long tersedia dalam tablet yang perlu dilarutkan dalam air. Butiran digunakan untuk persiapan sirup obat. Itu juga diizinkan untuk mengambil bubuk. Akibatnya, wanita itu harus minum minuman dengan aftertaste yang menyenangkan dan sifat penyembuhan yang baik. Obat dalam waktu singkat akan membantu menghilangkan batuk.

Larangan

Obat ini dikontraindikasikan dalam beberapa penyakit dan kondisi, karena zat aktif dapat memiliki efek negatif. Ini termasuk:

  1. Meningkatnya kepekaan terhadap asetilsistein atau komponen tambahan lain dari obat, yang dapat mengakibatkan penurunan kesehatan secara signifikan.
  2. Sindrom malabsorpsi.
  3. Pendarahan dari saluran udara dari berbagai intensitas, termasuk hemoptisis.
  4. Tukak lambung atau duodenum selama eksaserbasi - asetilsistein dapat menyebabkan peningkatan keparahan lesi mukosa dalam proses patologis ini..
  5. Posisi yang menarik.
  6. Laktasi.

Dengan situasi dan laktasi yang menarik, dilarang menggunakan obat, karena tidak ada informasi tentang keamanan asetilsistein untuk bayi yang belum lahir dan bayi baru lahir, oleh karena itu disarankan untuk tidak menggunakannya.

Apa jenis obat flu yang bisa digunakan oleh ibu menyusui jika dia batuk??

Mucosolvan dalam tablet, larutan atau sirup - dengan laktasi diperbolehkan.

ACC - jika Anda menyusui bayi, maka Anda dapat menggunakan obat anti-dahak yang efektif ini. Ingatlah bahwa lebih baik untuk memilih tablet seperti itu di mana zat aktif dalam bentuk murni. Tidak ada tambahan atau rasa, juga vitamin C.

Obat flu apa yang bisa digunakan oleh ibu menyusui untuk pilek?

Yang paling efektif, dan tidak hanya pada ibu menyusui, memiliki bilas hidung secara sistematis dengan air asin. Anda bisa memasak sendiri di rumah atau menggunakan apotek Aquamaris, Aqualor, Dolphin, dll..

Jika Anda menyiapkan solusinya sendiri (yang, harus diperhatikan, pasti akan keluar lebih murah), maka simpan sendiri resep: 2 gram garam diperlukan untuk 200 mililiter air. Solusinya akan menjadi satu persen untuk Anda. Dua gram adalah sekitar ½ sendok makanan penutup. Untuk menyiapkan komposisi, ambil air dengan suhu di kisaran 36-37 derajat.

Penggunaan obat flu ini untuk ibu menyusui dengan pilek ditunjukkan tiga atau empat kali sehari.

Dalam beberapa kasus, flu biasa memiliki gejala tidak menyenangkan lainnya, yang kadang-kadang tidak begitu mudah untuk dihilangkan. Sekarang di situs supermams.ru kita akan berbicara tentang bagaimana menjadi jika Anda batuk atau ditambah segala sesuatu yang lain dan tenggorokan Anda sakit.

Reaksi apa yang dapat menyebabkan pengobatan?

Menurut petunjuk penggunaan, "ACC" selama menyusui, sebagai suatu peraturan, ditoleransi dengan baik. Dengan penggunaan oral dalam bentuk larutan, sejumlah reaksi negatif dapat terjadi, yang meliputi:

  1. Migrain.
  2. Hipotensi arteri (penyakit yang ditandai oleh fakta bahwa seseorang secara konstan menurunkan tekanan darah).
  3. Mual.
  4. Tersedak.
  5. Maag.
  6. Diare.
  7. Gatal.
  8. Urticaria (penyakit alergi, yang dimanifestasikan oleh pembentukan lepuh di permukaan kulit dan pada selaput lendir).

Menurut ulasan "ACC", ketika seorang wanita menyusui, obat dalam situasi yang jarang dapat menyebabkan reaksi negatif dari bronkus dalam bentuk kejang yang menyerupai serangan asma bronkial. Pada alergi yang sangat parah, syok anafilaksis muncul dengan munculnya gagal organ multipel dengan penurunan tekanan darah total yang progresif..

Jika efek samping terjadi, obat harus dihentikan dan mencari perhatian medis.

Tindakan pada tanda pertama pilek

Gejala awal pilek pada ibu menyusui dikenakan pengobatan konvensional.

Pertolongan pertama adalah mengikuti rekomendasi ini:

  • Minuman hangat berlimpah. Untuk melakukan ini, teh, air putih, susu;
  • Sering mengudara ruangan. Ini akan memfasilitasi pernapasan dan mencegah infeksi massal rumah tangga lain;
  • Pertahankan tingkat kelembaban optimal di dalam ruangan. Jadi selaput lendir nasofaring tidak akan mengering.

Jika pengobatan sendiri dari gejala awal tidak memberikan hasil positif, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Dia akan memilih obat yang paling aman dan paling efektif. Penting untuk melakukan terapi obat hanya di bawah pengawasan medis. Berkat ini, seorang wanita dapat melindungi dirinya dari pneumonia, bronkitis dan komplikasi serius lainnya.

Yang paling sering diresepkan untuk pilek ibu menyusui adalah ACC. Ini adalah obat paling efektif yang diizinkan digunakan untuk menyusui di seluruh dunia..

Batasan penerimaan

ACC untuk laktasi dilarang untuk mengambil di hadapan reaksi yang merugikan.

Gejala negatif biasanya terjadi pada kasus-kasus seperti:

  • overdosis obat;
  • hipersensitivitas terhadap komposisi obat;
  • pemberian simultan beberapa obat yang berbeda;
  • pengaruh aktif dari bahan aktif pada organ dan sistem individu yang dipengaruhi oleh fenomena kronis.

Terlepas dari keamanan obat yang diakui oleh komunitas medis internasional, ACC direkomendasikan untuk digunakan dengan hati-hati. Penting untuk terus memantau reaksi tubuh anak, karena dapat juga menunjukkan intoleransi terhadap komponen ACC..

Obat memiliki sejumlah efek samping, yang keberadaannya merupakan alasan penghapusan mukolitik:

  • serangan muntah;
  • perasaan mulas;
  • mual;
  • bronkospasme alergi;
  • tekanan tinggi;
  • sakit kepala.

Gejala yang diuraikan sangat jarang, tetapi bahkan dalam kasus yang jarang terjadi, Anda harus berhenti minum obat..

Ini merupakan kontraindikasi untuk memberikan ACC pada wanita dengan diabetes mellitus yang didiagnosis, karena sukrosa muncul dalam daftar bahan tambahan..

Apakah mungkin dengan menyusui di ACC? Bisa. Ini adalah cara paling efektif dan aman untuk menghilangkan tanda-tanda masuk angin. Namun, obat apa pun dapat menyebabkan seseorang memiliki reaksi negatif. Ini sangat berbahaya bagi bayi..

Dalam kasus seperti itu, ACC dapat berhasil diganti dengan obat lain yang sama efektifnya yang dirancang untuk menghilangkan dahak dan menghilangkan serangan batuk. Untuk inhalasi, Anda dapat menggunakan Ambroxol, Borjomi atau saline. Juga digunakan adalah Ambrobene dan Lazolvan, obat herbal Mukaltin. Yang utama adalah mematuhi rekomendasi medis.

Khasiat obat yang berguna

Menggunakan obat, Anda mengurangi viskositas sekresi patologis dan meningkatkan ekskresi dari sistem pernapasan. Selain itu, zat aktif ini memiliki beberapa sifat farmakologis tambahan:

  1. Efek antioksidan ini disebabkan oleh penghapusan radikal bebas.
  2. Efek detoksifikasi - komponen aktif tablet ACC “effervescent” membantu meningkatkan koneksi glutathione di hati, yang mengikat dan menghilangkan berbagai racun dari tubuh.

Apakah “ACC” dapat digunakan untuk menyusui? Selama menyusui, ketika menggunakan obat untuk tujuan profilaksis, tablet effervescent mengurangi kemungkinan infeksi virus pernapasan akut yang disertai dengan batuk..

Zat aktif cepat diserap ke dalam darah dari saluran pencernaan, kandungan farmakologis sudah tercapai lima belas menit setelah penggunaan larutan, komponen aktif mencapai konsentrasi tertinggi dalam darah setelah sekitar tiga jam.

Acetylcysteine ​​lebih dimetabolisme di hati dengan pembentukan produk metabolisme (sistein dan diacetylcysteine), yang juga memiliki aktivitas terapi dan membantu menghilangkan dahak secara efektif. Komponen aktif sepenuhnya dihilangkan dari tubuh oleh ginjal dengan urin. Waktu untuk mengeluarkan obat dari tubuh adalah tiga jam.

Zat aktif dalam jumlah kecil menembus penghalang fisiologis antara sistem peredaran darah dan sistem saraf pusat di jaringan otak dan sumsum tulang belakang. Selain itu, ia mampu memasukkan tubuh bayi yang belum lahir melalui plasenta dan ke dalam ASI saat menyusui.

instruksi khusus

Menurut ulasan "ACC" selama menyusui untuk menghilangkan penyakit pernapasan harus diambil, dengan hati-hati membaca anotasi. Selain itu, penting untuk memperhatikan instruksi khusus berikut:

  1. Ketika menggabungkan obat dengan agen antimikroba, zat aktif dapat memblokir penyerapannya ke dalam darah dari lambung dan usus. Karena itu, penggunaan obat ini harus dilakukan dengan selang waktu beberapa jam.
  2. Komponen aktif meningkatkan efek vasodilatasi nitrogliserin, yang harus dipertimbangkan ketika meminumnya.
  3. Untuk pasien kecil di bawah usia dua tahun, obat hanya dapat diresepkan oleh dokter jika ada indikasi serius, dosis ditetapkan secara individual..
  4. Bersama dengan penggunaan tablet effervescent dalam bentuk larutan, perlu untuk meningkatkan jumlah cairan untuk pencairan lendir yang lebih baik..
  5. Pasien yang menderita bronkitis alergi atopik dan asma bronkial, obat ini diresepkan dengan sangat hati-hati, di bawah kendali jalan napas.
  6. Tablet Effervescent "ACC" mengandung karbohidrat, yang harus diperhitungkan oleh pasien dengan diabetes.
  7. Melarutkan obat hanya diperbolehkan dalam mangkuk kaca.
  8. Zat aktif "ACC" tidak memengaruhi perhatian dan kecepatan reaksi psikomotorik.

Di toko obat, tablet effervescent dijual bebas di apotek oleh profesional kesehatan. Jika ragu atau ada pertanyaan tentang penggunaannya, konsultasikan dengan dokter..

Dengan kelebihan yang signifikan dari dosis farmakologis obat, tanda-tanda reaksi negatif dari sistem pencernaan dan sistem saraf pusat dapat muncul. Dalam kasus keracunan, perlu untuk mencuci perut dan usus dan melakukan langkah-langkah detoksifikasi umum dengan pengobatan simtomatik.

Kapan obat ini diresepkan??

Menurut instruksi pada "ACC" untuk menyusui, obat ini direkomendasikan untuk digunakan untuk kerusakan sistem pernapasan dan jalurnya, yang disertai dengan pengembangan rahasia patologis kental dan ekskresi yang buruk. Penyakit seperti itu meliputi:

  1. Bronkitis akut (suatu bentuk radang difus pada pohon bronkial, ditandai dengan peningkatan sekresi bronkial dan gangguan patensi bronkus).
  2. Bronkitis kronis (penyakit pada sistem pernapasan di mana bronkus terlibat dalam proses inflamasi).
  3. Asma bronkial (peradangan kronis pada sistem pernapasan yang melibatkan berbagai elemen seluler).
  4. Trakeitis (proses peradangan selaput lendir trakea, biasanya berasal dari infeksi, yang dimanifestasikan oleh iritasi jaringan epitel, serta batuk paroksismal kering atau dengan pelepasan sekresi patologis, nyeri di belakang sternum, demam ringan).
  5. Penyakit bronkiektasis (penyakit yang ditandai oleh perubahan ireversibel pada bronkus yang disertai dengan inferioritas fungsional dan terjadinya proses inflamasi purulen kronis pada pohon bronkial).
  6. Cystic fibrosis (lesi kongenital berat, yang dimanifestasikan oleh kerusakan jaringan dan gangguan aktivitas sekretori kelenjar eksokrin, serta masalah fungsional).

Dengan fibrosis kistik, obat juga harus digunakan untuk pencegahan.

Apakah mungkin untuk minum "ACC" saat sedang menyusui? Selain hal di atas, obat ini juga digunakan untuk mengobati proses patologis infeksi dan inflamasi pada sistem pernapasan atas:

  1. Laringitis (radang selaput lendir laring, biasanya berhubungan dengan pilek atau lesi infeksi seperti campak, demam kirmizi, batuk rejan).
  2. Rhinitis (sindrom peradangan pada mukosa hidung).
  3. Sinusitis (lesi infeksi dan inflamasi pada rongga hidung adneksa, biasanya berasal dari alergi, virus, bakteri atau jamur).

Ketika menggunakan tablet effervescent selama pengobatan penyakit pada saluran pernapasan dan paru-paru, tidak dianjurkan untuk menggunakan obat tambahan yang menekan batuk, karena mereka dapat memperburuk situasi dengan menghilangkan sekresi patologis dan menyebabkan penumpukan pada bronkus dan bronkiolus..

Saat batuk

Obat yang tidak menyenangkan, tetapi sangat efektif. Tuang segelas pre-warmed ke suhu dalam kisaran 38 hingga 45 derajat susu. Ada sedikit mentega. Dan soda dalam dosis "klasik" (ujung pisau). Dengan campuran ini, ada baiknya mengobati batuk di malam hari sehingga dahak hilang lebih cepat.

Sekarang kita akan berbicara langsung tentang perawatan pilek untuk ibu menyusui, jika dia tersiksa batuk.

Lakukan penghirupan dengan uap. Perlu diingat bahwa tidak semua minyak esensial dapat ditambahkan. Jadi, lebih baik mengambil minyak pohon teh. Tapi hentikan eucalyptus jika Anda menyusui bayi.

Paling mudah menggunakan inhaler farmasi. Dalam sebuah wadah, tarik 150 hingga dua ratus mililiter air mendidih, teteskan dari satu hingga beberapa tetes minyak, tutup dengan tutupnya dan sekarang tetap menghirup pori-pori penyembuhan dengan mulut Anda. Alih-alih inhaler, Anda bahkan dapat menggunakan teko porselen sederhana.

Artikel Tentang Infertilitas