Utama Nutrisi

Obat-obatan dan kehamilan - konsekuensi untuk bayi

Efek merugikan pada semua makhluk hidup, penghancuran fisik tubuh, penghambatan perkembangan dan penampilan patologi bukan satu-satunya konsekuensi dari penggunaan narkoba. Seorang wanita muda yang menggunakan obat-obatan hanya dapat hamil dalam kasus yang jarang terjadi, kemampuan reproduksinya menurun tajam, perkembangan seksual pria muda itu tertunda, jumlah spermatozoa sehat penuh yang mampu dibuahi berkurang pada pria, siklus menstruasi benar-benar dihentikan. Akibat infertilitas, salah satu mitra dapat disalahkan untuk ini. Ingatlah bahwa obat-obatan dan kehamilan tidak kompatibel.

Obat-obatan dan Kehamilan: Bahaya untuk Hidup

Penggunaan narkoba selama kehamilan mengancam kehidupan anak yang belum lahir dan wanita itu sendiri. Kematian janin terjadi karena beberapa alasan:

  • pengembangan patologi yang tidak sesuai dengan kehidupan;
  • keracunan parah;
  • solusio plasenta;
  • hipoksia (kelaparan oksigen);
  • keterbelakangan sistem;
  • ketidakmampuan untuk beradaptasi;
  • Infeksi HIV.

Kematian janin mungkin terjadi pada setiap trimester kehamilan. Keguguran paling umum terjadi pada tahap awal. Namun mungkin kelangsungan hidup dan perkembangan anak hingga trimester ketiga. Jika janin tidak mati dalam rahim, ia dilahirkan dengan patologi berbahaya yang tidak sesuai dengan kehidupan. Sebagian besar anak meninggal pada tahun pertama.

Kemungkinan fatal bagi wanita itu sendiri. Kematian dimungkinkan karena alasan:

  • Pendarahan di dalam;
  • solusio plasenta, kehilangan darah yang parah;
  • kematian janin janin, keracunan, keracunan darah;
  • keracunan darah akibat aborsi spontan dan kurangnya perawatan medis;
  • gagal jantung.

Apakah ganja berbahaya bagi janin??

Mereka telah berdebat tentang bahaya obat jenis ini selama lebih dari setahun. Namun, sebagian besar ahli berpendapat bahwa ganja adalah keterlambatan perkembangan, gangguan penglihatan dan seluruh sistem saraf secara keseluruhan. Pria yang ibunya merokok ganja selama kehamilan mengalami masalah reproduksi.

Perdebatan tentang bahaya ganja bagi janin juga muncul karena selama kehamilan hampir tidak terlihat memiliki efek yang merugikan pada organisme kecil. Semua gejala muncul secara bertahap seiring bertambahnya usia. Anak-anak memiliki hiperaktif, daya ingat yang buruk dan perhatian yang terganggu. Sangat sulit bagi mereka untuk membangun sosialisasi dan mengikuti kurikulum sekolah.

Efek obat pada kehamilan

Kecanduan dan kehamilan tidak kompatibel. Kasus-kasus ketika bayi dilahirkan tanpa patologi yang terlihat jarang terjadi. Tetapi bahkan dengan kesejahteraan visual, proses negatif terjadi pada tubuh bayi yang memengaruhi pembentukan fisik dan psikologis lelaki yang dilahirkan. Mustahil melindungi janin dari zat beracun yang masuk ke tubuh dan efek destruktifnya. Semua racun narkotika mampu menembus anak, menembus penghalang plasenta, menghentikan perkembangan janin.

Konsekuensi utama dari kecanduan narkoba selama kehamilan meliputi:

  • keguguran;
  • kematian janin;
  • lahir prematur;
  • kelahiran mati;
  • retardasi pertumbuhan intrauterin;
  • berat badan lahir rendah;
  • patologi yang berbeda sifat.

Penggunaan obat-obatan mengarah pada fakta bahwa anak yang belum lahir menjadi pecandu narkoba. Ini dimanifestasikan oleh gejala penarikan gejala setelah lahir, ketika racun berbahaya berhenti masuk ke dalam tubuh:

  • gemetar spontan pada kaki dan lengan;
  • kontraksi otot yang menyakitkan;
  • gelisah, tangisan menusuk;
  • insomnia;
  • penurunan berat badan;
  • nafsu makan yang buruk atau meningkat secara berlebihan;
  • muntah.

Apakah saudara Anda kecanduan narkoba? Kami akan membantu menyelamatkannya!

Tempat mengobati kecanduan wanita?

Seorang pecandu narkoba wanita adalah fenomena yang menakutkan, bukan hanya karena itu adalah ibu yang hamil. Pengobatan kecanduan narkoba pada wanita diperumit dengan kekhasan psikologi wanita. Biasanya, perempuan mencoba obat dalam keadaan depresi ketika mereka kurang perhatian orang yang dicintai. Untuk keluar dari keadaan anestesi, komponen ini tidak kalah pentingnya..

Pecandu narkoba bahkan lebih dari pecandu narkoba pria membutuhkan dukungan psikologis. Oleh karena itu, pilihan terbaik untuk mengobati kecanduan pada wanita adalah pusat narcological yang serius, di mana, bersama dengan dokter, psikolog dan sukarelawan mengambil bagian dalam pemulihan, yang sendiri telah menempuh jalan yang sulit dari kecanduan narkoba ke kehidupan normal. Wanita hamil tidak boleh membuang waktu dengan sia-sia jika Anda memiliki masalah narkoba - segera hubungi klinik perawatan obat Orientir. Konsultasikan dengan spesialis - kebahagiaan, kesehatan, kehidupan bayi Anda tergantung pada Anda sekarang.

Komplikasi selama kehamilan dari berbagai obat

Komplikasi ketergantungan terbentuk tergantung pada jenis zat yang dikonsumsi..

  • Heroin. Komplikasi yang paling mungkin adalah keguguran spontan atau kematian janin. Jika bayi lahir, maka 95% menderita penarikan yang menyakitkan. Sebagian besar anak-anak meninggal karena hipoksia berat dan patologi serius. Kelangsungan hidup tidak melebihi 30%, tetapi anak-anak yang lahir menjadi pembawa diagnosis yang mengerikan dan dengan perkembangan mereka tidak pernah bisa mengejar ketinggalan dengan teman sebaya.
  • Amphetamine. Hampir tidak mungkin melahirkan dan melahirkan seorang anak dengan kecanduan amfetamin. Janin mati di dalam rahim atau saat lahir. Dengan bertahan hidup, anak itu menderita tekanan darah tinggi, berat badan rendah, dan takikardia. Risiko mengembangkan cacat di wajah, cacat jantung, dan kelainan otak sangat meningkat..
  • Ganja. Seorang anak dilahirkan dengan berat kecil, berkembang buruk, ia didiagnosis dengan patologi sistem saraf dan penglihatan.
  • Kokain. Jika ibu hamil menggunakan kokain, maka anak yang dilahirkan akan mengalami kecacatan karena kelainan bawaan. Tetapi bagian utama mati di dalam rahim, segera setelah lahir atau selama tahun pertama.

Konsekuensi dari mengambil heroin

Ketika heroin digunakan oleh ibu, kemungkinan memiliki bayi dengan kelainan patologis yang parah sangat tinggi. Bayi seperti itu tidak berkembang dengan baik, lahir lebih cepat dari jadwal, kekurangan berat badan. Sejak kecil, mereka telah mengurangi kekebalan dan mengganggu pernapasan normal. Selain itu, jumlah kematian neonatal mendadak di antara anak-anak ini memiliki persentase yang sangat tinggi.

Di masa depan, mereka memiliki masalah serius di sekolah, karena sangat sulit untuk dipelajari - mereka gelisah dan tidak dapat mengingat informasi dengan baik. Seringkali karena cacat lahir, mereka mendapatkan cacat seumur hidup..

Tingkat keparahan gejala penarikan pada bayi baru lahir yang ibunya menggunakan heroin tergantung pada frekuensi dan jumlah asupan ini. Selama seminggu, anak tidak bisa tidur nyenyak, terus-menerus menangis, bergetar. Diare menyiksanya dan terjadi sindrom kejang..

Cara membantu kecanduan?

Jika seorang wanita menggunakan obat-obatan dan mengetahui tentang kehamilan, maka dia harus membuat pilihan antara menolak gairah dan kematian seorang anak. Tidak ingin menyelamatkan janin, Anda harus berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin untuk aborsi.

Jika Anda ingin menyelamatkan anak, wanita itu perlu menghubungi pusat perawatan obat untuk perawatan medis. Terapi dipilih secara individual, dengan mempertimbangkan posisi pasien. Dokter berupaya menekan kecanduan, menjaga janin, dan mengurangi efek racun pada tubuh yang berkembang di dalam rahim..

Untuk menghentikan efek obat-obatan pada kehamilan dan mendapatkan kesempatan memiliki bayi yang sehat, hubungi pusat rehabilitasi kami. Spesialis menyusun rejimen pengobatan individual untuk meminimalkan efek negatif pada janin. Kondisi ibu hamil dan bayi yang belum lahir perlu dipantau oleh dokter yang diundang.

Predisposisi penyakit

Diet lengkap diperlukan untuk wanita hamil, dan penggunaan opiat seperti heroin, morfin, kodein, dan difenhidramin menyebabkan gejala malnutrisi dalam tubuh ibu, akibatnya, pertumbuhan janin dalam rahim tertunda. Bayi baru lahir berisiko terkena AIDS, hepatitis, dan endokarditis. Pada anak-anak seperti itu, penyakit jantung bawaan lebih sering diamati. Penggunaan obat-obatan menyebabkan keracunan dalam tubuh wanita hamil, yang menyebabkan aritmia, peningkatan tajam dalam tekanan darah, kejang-kejang. Sudah satu dampak seperti itu pada makhluk yang belum lahir cukup untuk menyebabkan keguguran atau membuat perubahan dalam perkembangannya. Dokter telah menemukan bahwa kokain membatasi aliran darah dan nutrisi ke plasenta. Akibatnya, janin yang abnormal berkembang.

Semua obat lain bekerja pada janin dengan cara yang sama (ini adalah Valium, Diacepam, Librium, Klorida Dioksida dan banyak zat lainnya). Berada dalam keadaan embrionik, janin sangat rentan, pada awal kehamilan Anda harus berhati-hati dan penuh perhatian, jika tidak, ibu muda tidak akan dapat membawa anak yang sehat sepenuhnya. Masih menambahkan bahwa pecandu narkoba mengalami perubahan suasana hati yang tajam, keadaan "tinggi" dapat berubah menjadi amukan. Bagaimana seorang anak yang normal dapat dilahirkan dengan mental yang stabil pada ibu yang demikian? Amfetamin, heroin, dan ekstasi baru-baru ini ditambahkan pada obat-obatan herbal alami, yang memengaruhi tubuh wanita hamil dan kokain. Sindrom penarikan berlanjut, peningkatan cacat bawaan dan cacat janin diamati, kemampuan untuk mengembangkan bayi baru lahir dengan benar berkurang tajam, dan risiko keguguran dan kelahiran prematur juga tetap. Menurut statistik, wanita hamil yang menggunakan narkoba tidak dapat memberi tahu anak. Berbicara tentang amfetamin, dokter paling sering melaporkan kelahiran janin yang mati, dan bayi baru lahir memiliki penyakit jantung bawaan dan kaki pengkor..

Kesimpulannya, kami hanya mengatakan apa yang mengancam ibu dan bayi yang belum lahir dengan penggunaan narkoba:

  • lahir prematur
  • probabilitas tinggi memiliki bayi yang mati
  • perkembangan janin melambat
  • bayi kurus
  • kemungkinan memiliki anak yang sakit dengan gejala penarikan meningkat.

Bahkan jika seorang wanita hamil, mengikuti saran dokter, ingin berhenti minum obat, maka ini harus dilakukan secara bertahap dan hanya di bawah pengawasan, jika tidak, risiko kehilangan janin meningkat.

Kenapa tepatnya "Narcology No. 1"?

Pengalaman dan Keamanan

Untuk periode yang cukup lama dari keberadaan narcology kami, lebih dari lima ribu orang yang menderita kecanduan alkohol dan narkoba telah meminta bantuan kepada kami, dan kami telah dapat memberikan bantuan yang diperlukan untuk masing-masing dari mereka..

Di dekat Anda

Hingga saat ini, perwakilan "Narcology No. 1" secara harfiah di semua stasiun metro dan kota-kota besar di wilayah Moskow.

Pusat perawatan obat kami memiliki 22 tim, tersedia sepanjang waktu, setiap hari dalam seminggu. Dengan mode operasi ini, kami dapat menjamin penarikan dari pesta dengan perjalanan pulang ke mana saja di Moskow dan Wilayah Moskow dalam waktu satu jam, tidak lebih.

Narcologist profesional

Menciptakan kondisi perawatan rawat inap, “Tim Narcology No. 1 di bawah bimbingan dokter yang berkualifikasi profesional melakukan penarikan dari minuman keras di rumah dengan kepatuhan penuh terhadap GOST dan standar yang diterima.

Data statistik

Kecanduan narkoba tidak pernah berlalu tanpa meninggalkan jejak untuk ibu hamil. Tetapi anak itu sendiri, tentu saja, lebih menderita. Dalam hampir 100% kasus, bayi yang lahir dari ibu pecandu narkoba memiliki kelainan mental atau fisik. Perlu memperhatikan angka statistik kering, yang hanya mengkonfirmasi pernyataan ini:

  1. Edema serebral: 15-20%.
  2. Cacat jantung: 45–50%.
  3. Penurunan berat badan: 60-65%.
  4. Keterbelakangan kerangka dan otot: 35–40%.
  5. Kematian Bayi Tiba-tiba Prematur: 80–85%.
  6. Kelainan mental (oligophrenia, keterlambatan perkembangan): 70-75%.
  7. Kelainan fisik yang ada (bibir sumbing, langit-langit mulut sumbing, kelainan bentuk lainnya): 65-70%.

SSP paling umum dari anak

Manifestasi gejala penarikan pada bayi baru lahir

Jika sang ibu mengonsumsi obat-obatan selama kehamilan, anak tersebut dilahirkan dengan ketergantungan yang terbentuk, yang sudah memanifestasikan dirinya dalam beberapa hari setelah kelahiran dengan gejala putus zat parah. Tanda-tanda utama sindrom penarikan pada bayi baru lahir:

  1. gemetar parah pada kepala, lengan dan kaki bayi;
  2. kurang tidur, disertai dengan tangisan terus menerus;
  3. muntah dan diare;
  4. nafsu makan meningkat, yang tidak mempengaruhi kenaikan berat badan;
  5. kecemasan motorik;
  6. hiperrefleksia.

Rekomendasi untuk ibu hamil

Seperti yang Anda lihat, penggunaan narkoba dapat menempatkan bayi pada risiko yang signifikan bahkan sebelum kelahiran. Kegiatan apa yang harus dilakukan untuk meminimalkan efek ini?

  1. Berhenti minum alkohol sebulan sebelum konsepsi. Kira-kira dibutuhkan waktu untuk menghilangkan alkohol dari tubuh..
  2. Konsultasikan dengan dokter tentang obat yang diminum oleh ibu hamil. Jika memungkinkan, hilangkan penggunaan obat tidur dan obat penenang.
  3. Untuk berhenti merokok, dan juga mencoba menghindari tempat-tempat perokok berkumpul.
  4. Sebelum pembuahan, menjalani pemeriksaan kesehatan lengkap dan perawatan yang diperlukan. Ini berlaku khususnya untuk gigi. Beberapa obat yang digunakan dalam perawatan gigi dapat membahayakan bayi yang belum lahir. Infeksi dari gigi yang buruk juga dapat merusak bayi.

Dubrovinskaya E.I., Peneliti, Departemen Pencegahan, NSC Narcology, Kementerian Kesehatan Rusia. Berdasarkan bahan dari situs Narcotics.ru

Ekstasi dan amfetamin lainnya selama kehamilan

Masalah bahaya wanita menggunakan narkoba selama kehamilan menjadi semakin relevan. Penggunaan ekstasi, met, dan amfetamin lainnya selama kehamilan telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Metamfetamin dalam penampilan menyerupai kristal es, oleh karena itu ia juga dikenal dengan nama lain - "es", "kaca", "kuarsa", "sekrup".

Metamfetamin

Studi yang dilakukan oleh para ilmuwan Amerika pada tahun 2006 menunjukkan bahwa anak-anak dari wanita yang menggunakan obat ini selama kehamilan tidak tumbuh dengan baik sebelum kelahiran, yaitu memiliki masalah dengan perkembangan dan pertumbuhan janin.

Bahkan jika anak-anak tersebut dilahirkan secara penuh, beratnya kurang dari 2,3 kg. Selain itu, bayi yang lahir dari pecandu narkoba perempuan memiliki ukuran kepala lebih kecil dari yang seharusnya. Seringkali mereka memiliki cacat lahir seperti cacat jantung dan langit-langit mulut dan bibir..

Metamfetamin berkontribusi terhadap komplikasi kehamilan seperti:

  • lahir prematur;
  • masalah plasenta (sering - detasemen, akresi plasenta, insufisiensi feto-plasenta).

Efek metamfetamin pada tubuh manusia

Semua amfetamin adalah psikostimulan terkuat, dan efek paparannya menyerupai kokain.

Setelah minum metamfetamin, seseorang merasa luar biasa bangun, mengalami lonjakan kekuatan, euforia, dan bersemangat tinggi. Selain itu, seseorang di bawah pengaruh obat kehilangan kerentanan terhadap rasa sakit, aktivitas fisiknya meningkat.

Metamfetamin melepaskan dopamin (hormon yang menyebabkan perasaan puas) dan norepinefrin (hormon bangun) setelah konsumsi.

Di bawah pengaruh dopamin, seseorang memiliki perasaan kepuasan yang mendalam, yang dapat dibandingkan dengan kesenangan makanan atau seks favorit Anda. Namun, dengan kelebihan dopamin dalam tubuh, seseorang mungkin memiliki pikiran obsesif atau mania.

Di bawah pengaruh norepinefrin (hormon ini terkait erat dengan adrenalin - salah satu hormon stres) pada seseorang, tekanan darah meningkat, detak jantung meningkat dan pupil membesar. Seseorang menjadi bersemangat, adrenalin berguling, semua cadangan tubuh menjadi aktif, agresi yang kuat muncul, ditujukan pada dirinya sendiri dan orang lain. Di bawah pengaruh norepinefrin tidak ada perasaan lapar atau haus, sama sekali tidak ada keinginan untuk tidur, ada keinginan untuk melakukan sesuatu, untuk berlari ke suatu tempat.

Meth adalah zat yang sangat beracun! Ini menyebabkan kerusakan sel saraf yang ireversibel, seseorang lambat laun menjadi bisu. Tubuh seseorang yang mengonsumsi metamfetamin sangat cepat dihancurkan, setelah beberapa bulan dari awal mengonsumsi, orang tersebut tampak berusia beberapa tahun! Kulit memudar, mata jatuh ke rongga mata, gigi rontok dan orang tersebut kehilangan berat badan sangat banyak dan tajam.

Ekstasi

Ekstasi adalah zat narkotika dari kelompok amfetamin. Nama lain - MDMA, roda, esh. Di Amerika, ada beberapa penelitian tentang bagaimana ekstasi dapat memengaruhi kehamilan. Studi ini mengungkapkan peningkatan cacat jantung bawaan dan cacat tulang, terutama kaki pengkor.

Bayi yang terpapar ekstasi sebelum lahir mungkin memiliki gejala "putus" setelah lahir, yang meliputi kegugupan, kantuk, dan masalah pernapasan. Anak-anak seperti itu tidak dapat menyusui sendiri, sehingga mereka harus diberi makan dengan campuran buatan (perlekatan dini pada payudara tidak mungkin!).

Kami mengingatkan Anda bahwa Kementerian Kesehatan sangat merekomendasikan agar semua wanita menghindari penggunaan narkoba selama kehamilan! Pikirkan tentang kesehatan dan masa depan anak Anda!

Tidak ada artikel terkait.

Efek zat psikoaktif pada kehamilan dan perkembangan janin selanjutnya

Efek negatif dari alkohol, tembakau, obat-obatan, barbiturat dan halusinogen pada perkembangan janin dengan konsekuensi. Rekomendasi untuk ibu hamil.

Dalam artikel ini, kami akan mempertimbangkan pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa anak tampak sehat dan mana yang tidak boleh dilakukan dalam hal apa pun. Tindakan berbahaya bagi perkembangan normal janin termasuk penggunaan zat psikoaktif.

Zat psikoaktif (surfaktan) - segala zat yang, ketika dimasukkan ke dalam tubuh manusia, dapat mengubah persepsi, suasana hati, kemampuan untuk mengetahui, perilaku dan fungsi motorik. Zat-zat seperti itu termasuk alkohol, tembakau, obat-obatan, beberapa obat yang memengaruhi kondisi mental seseorang. Pada periode embrionik, ketika anak sangat rentan, penggunaan surfaktan dapat mempengaruhi tidak hanya jiwa, tetapi juga seluruh perkembangan tubuh selanjutnya..

Efek alkohol

Penggunaan minuman beralkohol secara kuat ditetapkan dalam tradisi merayakan setiap peristiwa penting dalam hidup kita. Sungguh, Tahun Baru tanpa seteguk sampanye, ulang tahun tanpa segelas sesuatu yang menghangatkan, memancing tanpa bir atau vodka. Tampaknya akan ada satu tegukan - secara simbolis, "untuk perusahaan." Tetapi bahkan dosis kecil alkohol dapat membahayakan wanita hamil dan bayinya yang belum lahir..

Komplikasi kehamilan: 2-4 lebih sering keguguran, memperlambat proses kelahiran dan komplikasi lain selama persalinan.

Konsekuensi dari paparan pada janin: minum oleh wanita hamil menyebabkan 1/3 dari anak-anak memiliki sindrom alkohol janin, 1/3 untuk beberapa efek prenatal beracun dan hanya 1/3 menjadi anak-anak normal..

Fetal alcohol syndrome (AS) ditandai oleh trias: pertumbuhan terhambat, keterbelakangan mental, dan fitur wajah spesifik pada bayi baru lahir. Alkohol adalah penyebab keterbelakangan mental yang paling dikenal dan dapat dicegah..

Efek dari sindrom alkohol tidak berkurang dari waktu ke waktu, meskipun manifestasi spesifik berubah seiring dengan bertambahnya usia anak. Gangguan perhatian, hiperaktif adalah karakteristik dari 75% pasien dengan AS, yang mempersulit adaptasi sosial anak.
Karakteristik perilaku anak dalam efek toksik termasuk agresivitas, keras kepala, hiperaktif, dan gangguan tidur.

Saat menyusui, alkohol langsung masuk ke ASI. Jika sang ibu minum sejumlah alkohol sama dengan satu atau dua gelas bir, maka anak menjadi mengantuk dan tidak bisa mengisap secara normal.

Efek tembakau (nikotin)

Bisa dikatakan, merokok adalah kebiasaan buruk yang diterima oleh masyarakat. Sering terjadi bahwa merokok adalah satu-satunya alasan komunikasi, "alasan yang baik" untuk bersantai - istirahat ketika rekan kerja keluar tangga atau di tempat lain untuk membicarakan kehidupan. Kadang-kadang, agar tidak kehilangan komunikasi seperti itu, wanita hamil hadir selama "percakapan rokok" sebagai peserta pasif. Tetapi bahkan menghirup asap rokok di dekatnya sangat berbahaya..

Komplikasi kehamilan: perdarahan vagina, gangguan sirkulasi di plasenta. Ada risiko yang lebih tinggi dari persalinan tertunda, aborsi spontan, kelahiran prematur - 14% (bayi prematur) atau solusio plasenta (lahir mati).

Konsekuensi dari paparan pada janin:

  • Keterbelakangan pertumbuhan janin (panjang dan berat badan berkurang saat lahir)
  • Peningkatan Risiko Anomali Bawaan.
  • Kemungkinan kematian mendadak pada bayi baru lahir meningkat 2,5 kali.
  • Kemungkinan konsekuensi untuk perkembangan lebih lanjut anak: keterlambatan perkembangan mental dan fisik anak, penyimpangan dalam perilaku anak, peningkatan kerentanan terhadap penyakit pernapasan.
-fenazepam, -radedorm, -relanium, -jelenium, -imovan, -donormil, -reladorm, -buratino ">

Efek barbiturat (obat tidur)
(phenazepam, radedorm, relanium, elenium, imovan, donormil, reladorm, "pinocchio")

Di beberapa keluarga, dalam kasus kerusuhan dan kurang tidur, adalah kebiasaan untuk menggunakan obat tidur dan obat penenang. Terkadang tindakan seperti itu ditentukan oleh dokter, dan kadang tidak. Kebetulan tablet diminum karena selalu dilakukan dan sepertinya tidak ada hal buruk yang terjadi. Seringkali konsekuensi dari penyalahgunaan narkoba, seperti tidur yang terganggu, gugup, dll., Dikaitkan dengan "kehidupan yang mengerikan ini.".

Konsekuensi dari paparan pada janin: penggunaan barbiturat pada trimester pertama kehamilan sangat berbahaya, yang dapat memanifestasikan dirinya dalam peningkatan risiko cacat perkembangan janin..

Sindrom Abstinensi Baru Lahir: Hiperaktif, Hipertensi, Kejang, dan Penyedotan Lemah.

Efek kokain

Komplikasi kehamilan: pada 8% ibu yang menggunakannya, kehamilan dipompa oleh lahir mati karena solusio plasenta. Gaya hidup pelaku penyalahgunaan kokain seringkali (dalam 25%) menyebabkan kelahiran prematur (bayi prematur) dan perlambatan dalam proses kelahiran. Selain itu, penggunaan kokain hamil dapat menyebabkan perkembangan kejang, aritmia, kejang, dan kondisi lain di mana kemungkinan cedera janin atau kematian. Kokain adalah obat paling berbahaya bagi wanita hamil, terutama ketika murni. Lebih sering daripada menggunakan obat lain, kokain menyebabkan kelahiran anak yang mati.

Konsekuensi dari paparan pada janin:

  • Takikardia.
  • Keterbelakangan pertumbuhan janin.
  • Berkurangnya pertumbuhan otak dan janin.
  • Bayi baru lahir dapat menderita serangan jantung dan / atau kecelakaan serebrovaskular karena tekanan darah tinggi dan vasospasme (risiko ini terutama meningkat jika wanita hamil mengkonsumsi dalam 48-72 jam sebelum melahirkan).
  • Efek kokain pada reseptor saraf dapat berkontribusi pada gangguan perilaku anak, peningkatan lekas marah, keterlambatan perkembangan bicara, dan gangguan mental..

Saat menyusui, kokain langsung ke ASI. Anak menjadi gelisah, kurang tidur dan, dalam beberapa kasus, kejang epilepsi dicatat.

Pengaruh opiat
(heroin, morfin, kodein, "Cina putih", "jerami poppy", "hanka", "kain kasa")

Komplikasi kehamilan (terkait dengan penggunaan dan penghentian mendadak):

  • Pelaku opiat sering menyebabkan kelahiran prematur (bayi prematur).
  • Memperlambat proses kelahiran setiap anak kedua.
  • Lahir mati dan keguguran (karena penghentian penggunaan secara tiba-tiba).

Konsekuensi dari paparan pada janin:

  • Pertumbuhan janin terganggu.
  • Menambah atau mengurangi (tergantung pada dosis) rangsangan janin.
  • Peningkatan risiko malposisi janin (presentasi panggul).

Pelanggaran yang terjadi selama masa bayi:

  • Berat badan rendah.
  • Mikrosefali.
  • Peningkatan Risiko Kematian Mendadak.
  • Morbiditas dan mortalitas yang tinggi (karena penindasan opiat terhadap sistem yang bertanggung jawab atas resistensi tubuh).

Gangguan dimanifestasikan pada usia yang lebih tua:

  • Memperlambat perkembangan mental, motorik, dan bicara anak setelah 18 bulan.
  • Attention Deficit Hyperactivity Disorder.
  • Gangguan tidur.
  • Kemarahan dan lekas marah.
  • Keterampilan berbicara yang buruk.
  • Persepsi sensorik, visual dan auditori di bawah normal.

Sindrom pantang pada bayi baru lahir: dimanifestasikan tergantung pada tingkat penggunaan dan pada anak itu sendiri. Sekitar tiga dari empat bayi baru lahir menderita gejala penarikan yang sama seperti orang dewasa: menggigil, mengalir dari hidung, kegembiraan yang intens, susah tidur, bernafas cepat, menangis.

Saat menyusui, opiat dapat ditularkan ke bayi baru lahir melalui ASI.

Efek stimulan dan ekstasi

Stimulan dan ekstasi berpengaruh hampir sama dengan kokain. Selanjutnya, mereka juga dapat menyebabkan kerusakan gigi pada bayi..

Efek benzodiazepin

Konsekuensi dari paparan pada janin:

  • bayi baru lahir dapat menderita masalah pernapasan.
  • pada usia yang lebih tua, konsekuensinya dapat bermanifestasi sebagai reaksi terhadap stres yang terganggu.

Sindrom pantang pada bayi baru lahir: jika ibu menggunakannya setiap hari, bayi dapat menderita masalah penarikan - agitasi, masalah tidur dan gizi, kejang epilepsi. Fenomena ini dapat muncul untuk beberapa waktu - dari dua minggu hingga delapan bulan.

Efek ganja ganja

Komplikasi kehamilan: mungkin ada kelahiran yang lebih panjang.

Konsekuensi dari paparan pada janin:

  • Pertumbuhan janin lambat.
  • Selanjutnya dapat memengaruhi anak laki-laki - fungsi melahirkan anak mereka berkurang.
  • Dapat bermanifestasi dalam gangguan sistem saraf dan penglihatan.

Saat menyusui, obat dapat ditularkan ke bayi baru lahir melalui ASI.

Efek halusinogen
(Jamur dari genus psilotsibum, LSD, PCP atau phencyclidine, cyclodol, diphenhydramine, taren)

Komplikasi Kehamilan: Peningkatan Risiko Keguguran.

Konsekuensi dari paparan pada janin:

  • Mikrosefali.
  • Perhatian yang terganggu.
  • Tiba-tiba timbul gairah, ketidakstabilan suasana hati.
  • Mobilitas sendi.
  • Gangguan neurologis (refleks yang melemah).

Pengaruh pelarut dan lem

Penggunaan pelarut atau lem dalam waktu lama dapat menyebabkan peningkatan risiko kelainan janin yang mirip dengan sindrom alkohol.

Rekomendasi untuk ibu hamil

Seperti yang Anda lihat, penggunaan narkoba dapat menempatkan bayi pada risiko yang signifikan bahkan sebelum kelahiran. Kegiatan apa yang harus dilakukan untuk meminimalkan efek ini?

  1. Berhenti minum alkohol sebulan sebelum konsepsi. Kira-kira dibutuhkan waktu untuk menghilangkan alkohol dari tubuh..
  2. Konsultasikan dengan dokter tentang obat yang diminum oleh ibu hamil. Jika memungkinkan, hilangkan penggunaan obat tidur dan obat penenang.
  3. Untuk berhenti merokok, dan juga mencoba menghindari tempat-tempat perokok berkumpul.
  4. Sebelum pembuahan, menjalani pemeriksaan kesehatan lengkap dan perawatan yang diperlukan. Ini berlaku khususnya untuk gigi. Beberapa obat yang digunakan dalam perawatan gigi dapat membahayakan bayi yang belum lahir. Infeksi dari gigi yang buruk juga dapat merusak bayi.

Dubrovinskaya E.I..,
Peneliti, Departemen Pencegahan, NSC Narcology, Kementerian Kesehatan Rusia.
Berdasarkan bahan dari situs Narcotics.ru

Untuk pertanyaan medis, pastikan untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda.

Narcologist - konsultasi online

Suami menggunakan amfetamin selama pembuahan, konsekuensi?

5 122 Narcologist 02/07/2013

Halo, tolong bantu! Suaminya menggunakan amfetamin (pengering rambut) selama sekitar setengah tahun, sekitar sekali setiap 2 minggu, terjadi bahwa PA yang tidak terlindungi terjadi, pada hari berikutnya pendeta minum sesuai petunjuk, tetapi setelah 3 minggu dia mengetahui bahwa dia hamil! Saya tidak menggunakan yang seperti ini, bagaimana ini bisa mempengaruhi anak? Saya sangat khawatir, benar-benar ingin meninggalkan anak itu.

Ufimtseva Alina, Chelyabinsk

Alina yang terhormat! Saya sudah menjawab pertanyaan serupa.. Tidak ada yang kebal dari kelainan genetik pada saat pembuahan. Menghilangkan penggunaan setelah konsepsi, faktor-faktor pengaruh pada telur yang sudah dibuahi dihapus (atau lebih tepatnya diminimalkan). Karena itu, Anda harus memberi saran: Fokuskan upaya Anda di bidang kebidanan dan ginekologi dan hati-hati memantau perkembangan kehamilan dan kondisi janin. Ginekolog memiliki tonggak untuk pengembangan organ dan sistem janin, hanya untuk tujuan mendiagnosis patologi bawaan. Narcologist tidak melakukan studi terperinci tentang malformasi janin, dll., Tetapi hanya menekankan kemungkinan konsekuensi negatif selama pembuahan dan kehamilan. Semoga beruntung untukmu.

PERTANYAAN PENYELESAIAN 08.24.2015 Tatyana, Irkutsk

Halo, tolong beri tahu saya. Jika suami saya menggunakan Amphitamine, dan setelah itu kami mengetahui bahwa saya hamil. Apa yang bisa menjadi konsekuensinya, dan apakah sama sekali tidak lebih baik untuk mengakhiri kehamilan?

Halo, Tatyana! Aborsi tidak lebih baik, baik untuk Anda, maupun untuk bayi Anda! Efek amfetamin pada kesehatan anak ketika dikonsumsi oleh calon ayah belum dipelajari oleh ilmu pengetahuan modern. Hanya diketahui secara pasti bahwa: 1) Penggunaan amfetamin oleh ibu (tetapi bukan ayah) selama kehamilan dapat sangat mempengaruhi perkembangan anak, hingga keguguran atau malformasi kongenital. Bayi yang terlahir dari ibu-ibu semacam itu biasanya terlalu mudah marah, gelisah, telah mengurangi tonus otot, dan berat badan, SIDS (sindrom gangguan pernapasan saat tidur), gangguan otak, jantung, sistem endokrin, kekebalan, gangguan mental, dll... 2) Anak-anak yang lahir dalam keluarga di mana orang tua (dan, tidak masalah, ibu atau ayah) menggunakan obat-obatan, atau memiliki konsekuensi (fisik atau mental) sehubungan dengan penggunaan surfaktan (zat psikoaktif) di masa lalu, jauh lebih sering daripada anak-anak lain memiliki kelainan Saya dalam perkembangan mental dan intelektual, dan lebih sering daripada rekan-rekan saya yang rentan terhadap penyakit saraf, alkohol dan kecanduan narkoba. 3) Kesehatan anak dipengaruhi tidak terlalu banyak oleh keadaan awal kesehatan ayah sebagai lingkungan psikologis di mana anak akan tumbuh, yaitu, perilaku ayah dan ibu lebih lanjut dalam keluarga (merawat anak dan satu sama lain).

Halo! Katakan, tolong, apa yang dapat mempengaruhi hasil tes urin dengan metode imunokromatografi pada penggunaan obat-obatan? Sang suami lulus tes untuk mendapatkan izin senjata. Dalam urin - hasil positif pada amfetamin dalam jumlah 55. 54ng / ml. Saya tidak pernah menggunakan narkoba. Dari semua yang Anda bisa berdosa, ini adalah Eleutherococcus dalam tablet (dan saya tidak menerimanya pada hari itu dan sehari sebelumnya) dan pada IQOS, karena umumnya tidak diketahui apa yang terkandung dalam tembakau. Bagaimana Anda menghitungnya?.

Halo. Teman saya memiliki 16 tahun pengalaman. Mereka berada di maraton bersama suaminya. Mereka tidak mau dirawat. Di mana saya bisa mendapatkan bantuan gratis di St. Petersburg? Hanya saja mereka memberi saya tumpangan juga. Saya menggunakan amfetamin pada bulan April, hari ini garam.

Pada hari ketika PA terjadi, sang suami merokok anasha, dan mungkin dua hari sebelumnya dia mengendus amfetamin. Dia menggunakan narkoba sebelumnya. (((Saya mengetahui bahwa saya hamil, bagaimana hal ini dapat memengaruhi kesehatan anak yang belum lahir dan kehamilan)?

Dokter yang terhormat! Tolong beri tahu saya saran. Saya mengetahui bahwa seorang pemuda merokok ganja, sebulan sekali, dengan mantap dan mengonsumsi amfetamin. Amphetamine tidak sering diminum, 2 kali sebulan. Dia mengatakan bahwa dia menerimanya dalam situasi stres. Kami berbicara dengannya, dia berjanji untuk tidak minum amfetamin lagi, tetapi merokok 6 kali setahun. Apakah layak untuk mempercayainya? Saya mendengar bahwa tidak ada mantan pecandu narkoba dan janji-janji semuanya bohong. Terima kasih sebelumnya.

Selamat siang. Saya menggunakan amfetamin. Apakah mungkin menggunakan gidazepam (0. 02) untuk tertidur? terima kasih.

18+ Konsultasi online adalah untuk tujuan informasi dan bukan pengganti untuk konsultasi dokter tatap muka. Syarat Penggunaan

Data pribadi Anda dilindungi. Pembayaran dan operasi situs dilakukan menggunakan SSL aman.

Efek obat pada kehamilan

Jika kita mempertimbangkan masalah pengaruh pada tubuh seorang wanita hamil dari obat-obatan psikotropika, perlu dicatat bahwa jika dalam kasus merokok atau minum minuman beralkohol dalam keadaan ini masih ada sedikit peluang untuk memiliki bayi yang sehat, maka dengan kecanduan obat ini sama sekali dikecualikan..

Pada 97% kasus, komplikasi perkembangan janin mulai berkembang sejak bulan-bulan pertama kehamilan. Angka ini bahkan lebih mengkhawatirkan ketika Anda mempertimbangkan bahwa, menurut statistik, sekitar 4% wanita menggunakan berbagai obat selama kehamilan. Selain itu, jika seorang wanita hamil menggabungkan zat-zat ini dengan alkohol atau tembakau, maka risiko memiliki bayi dengan penyimpangan atau kematian dini meningkat berkali-kali lipat..

Risiko tambahan untuk bayi yang belum lahir adalah fakta bahwa pecandu narkoba, sebagai suatu peraturan, dibedakan oleh gaya hidup yang longgar, memasuki hubungan seksual yang tidak menentu, tidak mematuhi rejimen harian dan makan dengan buruk..

Efek obat pada janin adalah risiko tinggi terkena gestosis di kemudian hari, yang terjadi dalam bentuk eklampsia atau preeklampsia, dan kurangnya nutrisi dan keracunan kronis menyebabkan keterlambatan perkembangan janin..

Mariyuana merokok

Obat yang paling umum pada wanita hamil adalah ganja. Pengalaman para praktisi medis dan penelitian telah secara meyakinkan membuktikan bahwa efek ganja pada kehamilan adalah untuk meningkatkan kemungkinan keguguran dan kelahiran prematur. Ini disebabkan oleh fakta bahwa solusio plasenta terjadi, yang menyebabkan perdarahan. Terutama sering fenomena ini terjadi jika ibu menggunakan obat jenis ini 6 kali seminggu dan lebih sering.

Setelah lahir, anak seperti itu menunjukkan semua gejala penarikan diri - ia tidak bisa tidur nyenyak, sering menangis dan bergetar. Sensitivitas sentuhannya terganggu, dan di masa depan ia jauh tertinggal dari rekan-rekan dalam perkembangan mental.

Selain itu, ketika menggunakan ganja pada orang tua, kemungkinan memiliki bayi menjadi sangat rendah. Komponen aktifnya mengurangi testosteron pada pria dan mengurangi kemungkinan ovulasi fisiologis pada wanita.

Amfetamin dan Ekstasi

Konsekuensi dari penggunaan amfetamin selama kehamilan belum diteliti secara menyeluruh, tetapi sudah dapat diperdebatkan bahwa efek obat pada perkembangan janin menyebabkan penurunan berat badan dan lingkar kepala yang nyata. Ada juga risiko tinggi kaki pengkor dan cacat jantung bawaan, paling sering perempuan menderita ini.

Pada ibu yang menggunakan amfetamin, anak-anak dilahirkan dengan sindrom penarikan yang diucapkan, yang memanifestasikan dirinya tidak hanya dalam gemetar dan pelanggaran kondisi psikologis, tetapi juga dalam depresi pernapasan. Selama kehamilan, frekuensi masalah dengan fungsi normal plasenta juga cukup tinggi. Kelahiran bayi dengan bibir sumbing dan langit-langit mulut telah dilaporkan.

Konsekuensi dari mengambil heroin

Ketika heroin digunakan oleh ibu, kemungkinan memiliki bayi dengan kelainan patologis yang parah sangat tinggi. Bayi seperti itu tidak berkembang dengan baik, lahir lebih cepat dari jadwal, kekurangan berat badan. Sejak kecil, mereka telah mengurangi kekebalan dan mengganggu pernapasan normal. Selain itu, jumlah kematian neonatal mendadak di antara anak-anak ini memiliki persentase yang sangat tinggi.

Di masa depan, mereka memiliki masalah serius di sekolah, karena sangat sulit untuk dipelajari - mereka gelisah dan tidak dapat mengingat informasi dengan baik. Seringkali karena cacat lahir, mereka mendapatkan cacat seumur hidup..

Tingkat keparahan gejala penarikan pada bayi baru lahir yang ibunya menggunakan heroin tergantung pada frekuensi dan jumlah asupan ini. Selama seminggu, anak tidak bisa tidur nyenyak, terus-menerus menangis, bergetar. Diare menyiksanya dan terjadi sindrom kejang..

Kokain selama kehamilan

Selama kehamilan, bahkan penggunaan tunggal obat seperti kokain menyebabkan peningkatan tekanan dan perkembangan kejang pada janin. Asupan zat yang teratur memicu perkembangan hipoksia janin, karena zat ini berkontribusi pada munculnya kejang yang stabil pada pembuluh-pembuluh plasenta..

Gambaran metabolik wanita hamil sedemikian rupa sehingga enzim yang diproduksi di hati dan memecah obat-obatan narkotika menurun tajam. Ini mengarah pada penumpukan obat dalam tubuh dan keracunan kokain, baik ibu maupun anak. Di hadapan insufisiensi herediter dari enzim semacam itu, bahkan penggunaan tunggal obat narkotika dapat berakibat fatal..

Selain itu, kokain berkontribusi pada solusio plasenta, terjadinya perdarahan uterus, keluarnya air prematur, kelahiran bayi dengan penurunan indikator berat badan, lingkar kepala dan panjang tubuh, seringkali terdapat patologi sistem kemih. Seorang anak di bawah pengaruh zat ini dapat mengembangkan stroke intrauterin, yang menyebabkan kerusakan otak dan kematian. Kokain adalah obat paling berbahaya bagi wanita hamil..

Jenis obat lain

Penggunaan LSD dan obat "klub" lainnya menyebabkan sindrom penarikan yang jelas pada bayi segera setelah lahir. Ketika sang ibu secara teratur mengonsumsi psikotropika semacam ini, anak-anak kemudian mengalami masalah dengan pembelajaran dan adaptasi sosial. Seringkali bayi dilahirkan dengan cacat lahir.

Anak-anak dari pecandu narkoba ditandai oleh perkembangan yang buruk, kesehatan yang buruk, dan gejala penarikan diri. Seringkali ada patologi perkembangan, gangguan fungsi ginjal dan hati.

Selama kehamilan, beberapa wanita menggunakan obat penenang kuat, termasuk barbiturat. Sering menggunakan zat-zat tersebut sangat beracun bila digunakan pada tahap awal kehamilan, sangat meningkatkan kemungkinan patologi bawaan. Bayi saat lahir sangat gugup, mengalami kejang atau lesu, ia memiliki hipertonisitas, ia tidak menyusu dengan baik dan tidur.

Benzodiazepine dapat memengaruhi kegagalan pernapasan pada bayi baru lahir. Dalam hal ini, sindrom penarikan dapat memanifestasikan dirinya dalam hiper-rangsangan, nafsu makan yang buruk, kurang tidur, fenomena ini berlangsung hingga delapan bulan. Seringkali ada kejang epilepsi. Pada usia dewasa yang lebih tua, anak-anak seperti itu menghadapi situasi stres yang buruk..

Penggunaan feniliklidin selama kehamilan mengarah pada fakta bahwa ambang nyeri ibu meningkat, ia kehilangan orientasi dalam ruang dan waktu. Perubahan pada janin obat narkotik semacam itu belum cukup diteliti, tetapi sudah diketahui secara pasti bahwa bayi menunjukkan rangsangan yang berlebihan setelah lahir, atau terlalu dihambat..

Pengaruh obat pada perkembangan intrauterin, dalam hal berbagai masalah kesehatan bayi, tidak dapat disangkal. Untuk menghindari konsekuensi mengerikan seperti itu, semua tindakan harus diambil. Obat narkotika harus dihentikan jauh sebelum konsepsi direncanakan. Dengan periode penggunaan yang lama, Anda harus mencari bantuan dan berusaha untuk tidak hamil sampai akhir perawatan.

Apakah amfetamin membahayakan janin pada usia kehamilan 12 minggu?

Opsi Tema

Melawan genosida siang dan malam! Bantu proyek dengan sejumlah kecil uang) Itu ada karena sumbangan pengguna. Jika kami tidak menerima bantuan Anda, kami tidak akan dapat memberikan konsultasi gratis yang konstan kepada kerabat dan pecandu narkoba.

Anda dapat memilih jumlah transfer dan membayar dengan mengklik tombol dan memilih sistem pembayaran. Transfer Anda tiba di akun gratis secara anonim, tanpa menunjukkan nama keluarga dan nama pengirim. Karena itu, permintaan besar, berhenti berlangganan di forum setelah terjemahan, sehingga kami dapat berterima kasih. Jika Anda tidak mendapatkan bantuan yang terdaftar melalui tombol, maka kirim ke kartu Sberbank 5469 2200 1275 0565 atas nama Lyudmila (moderator utama kami)

Kehamilan dan amfetamin - jalan menuju tragedi

Senyawa amphetamine mampu melewati sawar plasenta dan menembus janin, menyebabkannya sangat berbahaya. Ini adalah hal yang harus diketahui untuk wanita yang menggunakan obat-obatan berbasis amfetamin yang berencana untuk memiliki bayi..

Kecanduan amphetamine adalah salah satu yang paling sulit - dalam sebagian besar kasus, Anda dapat menghilangkannya hanya dengan bantuan medis..

Karena itu, jika ibu hamil mengambil persiapan amfetamin dan percaya bahwa ia dapat dengan mudah menolaknya setidaknya selama masa kehamilan, maka, kemungkinan besar, ia akan mengalami kekecewaan yang pahit..

Sementara itu, mengonsumsi amfetamin oleh wanita hamil secara signifikan meningkatkan risiko anak mengalami masalah serius dengan perkembangan kecerdasan - dan masalah seperti itu akan bertahan setelah bayi tumbuh dan pergi ke sekolah.

Ilmuwan Amerika dari Los Angeles Biomedical Research Institute memperingatkan bahaya besar pajanan amfetamin intrauterin.

Selama 8 tahun, penulis mengamati 150 anak yang ibunya secara teratur menggunakan amfetamin selama kehamilan dan 147 anak yang lahir dari wanita yang tidak kecanduan obat-obatan..

Para ilmuwan melaporkan bahwa pemeriksaan perkembangan mental menggunakan tes IQ pada usia 7,5 tahun menunjukkan keterlambatan perkembangan kecerdasan pada anak-anak yang terpapar obat selama pengembangan intrauterin.

Risiko mengembangkan masalah dengan kemampuan menghafal, kesulitan dengan pemikiran logis, penguasaan keterampilan membaca dan menulis meningkat pada anak-anak tersebut dengan rata-rata 2,8 kali.

Para penulis menekankan bahwa prevalensi penggunaan amfetamin oleh wanita di Amerika Serikat sangat memprihatinkan bagi mereka - menurut para ilmuwan, setidaknya 5% wanita hamil berusia 15 hingga 44 tahun secara teratur menggunakan obat ini..

Obat-obatan dan Kehamilan

Penggunaan obat-obatan seperti ganja, kokain, ekstasi dan amfetamin lainnya, guroin, menimbulkan risiko kesehatan bagi wanita hamil dan bayinya. Obat-obatan menyebabkan risiko kelahiran prematur, kelahiran anak dengan berat badan rendah, perkembangan gejala penarikan, cacat lahir, penyimpangan dalam perkembangan mental anak.

Seringkali sulit untuk menentukan apa sebenarnya yang menyebabkan perkembangan penyakit tertentu, karena pecandu narkoba minum alkohol dan merokok. Selain itu, obat-obatan mungkin mengandung bahan kimia, kotoran yang berbahaya bagi kesehatan manusia.

Wanita hamil yang menggunakan obat-obatan sering kekurangan gizi, yang juga berdampak negatif terhadap kesehatan anak. Semua faktor ini menyulitkan penentuan alasan pasti mengapa seorang anak menyimpang; dengan demikian, menjadi sulit untuk menentukan efek yang tepat dari obat pada kesehatan ibu hamil dan bayinya.

Apa risiko merokok ganja selama kehamilan?

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa merokok ganja selama kehamilan memperlambat pertumbuhan janin dan mempersingkat kehamilan (meningkatkan risiko kelahiran prematur). Efek ini dimanifestasikan di antara mereka yang menggunakan ganja secara teratur (6 kali seminggu atau lebih). Setelah lahir, beberapa anak yang ibunya merokok ganja mengalami gejala penarikan gejala, termasuk menangis terus menerus dan bergetar. Pasangan yang ingin memiliki bayi harus ingat bahwa ganja mengurangi kesuburan untuk pria dan wanita, membuat pembuahan menjadi sulit.

Bagaimana prospek anak-anak yang ibunya merokok ganja selama kehamilan?

Ada sedikit penelitian tentang masalah ini. Beberapa dari mereka tidak mencatat peningkatan risiko retardasi mental anak-anak, serta penurunan IQ. Namun, beberapa menemukan bahwa merokok ganja selama kehamilan meningkatkan risiko anak Anda mengalami retardasi mental..

Apa risiko amfetamin selama kehamilan??

Dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan ekstasi, metamfetamin, dan amfetamin telah meningkat secara signifikan. Sampai saat ini, efek obat-obatan ini pada anak-anak yang hamil dan belum lahir belum cukup diteliti. Satu studi telah menunjukkan peningkatan risiko penyakit jantung bawaan, serta kaki pengkor pada anak perempuan. Efek ekstasi sama dengan efek amfetamin lainnya.

Menggunakan metamfetamin tiga kali lipat risiko pertumbuhan janin lebih lambat. Bahkan dengan kelahiran tepat waktu, seorang anak yang ibunya menggunakan metamfetamin akan memiliki berat rata-rata 2 kg kurang dari normal dan juga memiliki lingkar kepala yang lebih kecil. Penggunaan metamfetamin selama kehamilan juga meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan, misalnya, dapat menyebabkan kelahiran prematur dan masalah dengan plasenta. Ada juga kasus yang tercatat tentang kelahiran anak-anak dengan cacat lahir - penyakit jantung, bibir sumbing dan langit-langit mulut, namun, para ilmuwan tidak menetapkan apa yang menyebabkan cacat ini..

Setelah lahir, bayi yang terpapar amfetamin mungkin memiliki gejala gejala penarikan - gemetar, lemah, dan masalah pernapasan..

Bagaimana prospek bayi yang terpapar amfetamin sebelum lahir?

Jangka panjang tidak diketahui. Anak-anak yang lahir dengan berat badan rendah berisiko terkena penyakit lain, seperti anak-anak dengan lingkar kepala kecil.

Apa risiko penggunaan heroin selama kehamilan??

Heroin secara signifikan meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan. kemungkinan komplikasi termasuk keterlambatan pertumbuhan janin, ketuban pecah dini (membran dengan air, yang mencegah keluarnya janin secara prematur), kelahiran prematur, dan kelahiran janin mati..

Sekitar setengah dari anak-anak yang terpapar heroin dilahirkan dengan berat badan rendah. Banyak dari mereka dilahirkan secara prematur dan menderita berbagai penyakit, termasuk komplikasi pernapasan dan penyakit kronis. Heroin juga meningkatkan risiko cacat lahir. Belum jelas bagi para ilmuwan apakah cacat pada anak-anak disebabkan oleh gaya hidup ibu yang tidak sehat secara keseluruhan, atau oleh zat yang digunakan untuk membuat heroin..

Sebagian besar bayi yang terpapar heroin sebelum lahir mengalami gejala-gejala penarikan diri - demam, pilek, gemetar, lekas marah, diare dan muntah, menangis berkepanjangan, dan kejang. Anak-anak ini juga sering terkena sindrom kematian bayi mendadak (SIDS). Kebanyakan orang menggunakan heroin dengan menyuntikkannya ke dalam pembuluh darah atau otot (heroin juga dapat dihirup, dihisap). Wanita hamil heroin berisiko penularan HIV ke bayi yang belum lahir.

Seorang wanita hamil yang menggunakan heroin seharusnya tidak berhenti menggunakannya - ini dapat menyebabkan kematian anaknya. Dia harus mencari perhatian medis. Kadang-kadang dalam kasus seperti itu, pengobatan metadon digunakan. Anak-anak yang ibunya diobati dengan metadon juga mengalami gejala penarikan gejala, namun mereka merespons pengobatan yang lebih baik daripada mereka yang terpapar heroin..

Apa perspektif jangka panjang bayi yang terpajan heroin sebelum lahir?

Prospek anak-anak tersebut tergantung pada sejumlah faktor, termasuk kelahiran prematur dan komplikasi yang terkait dengannya. Beberapa penelitian membuktikan bahwa heroin mempengaruhi secara negatif perkembangan mental anak..

Penggunaan pentazocine dan tripyleneamine selama kehamilan

Pentazocine adalah resep obat analgesik narkotika sintetis, tripyleneamine adalah obat anti alergi alergi. Senyawa obat ini diberikan secara intravena. Obat-obatan ini memicu perkembangan janin yang tertunda dan gejala-gejala penarikan gejala.

Gejala gejala penarikan juga dapat terjadi pada anak-anak yang ibunya menggunakan obat ini secara oral (obat penghilang rasa sakit narkotika).

Apa risiko penggunaan kokain selama kehamilan??

Kokain mempengaruhi kesehatan wanita hamil dan bayinya secara negatif. Saat digunakan pada bulan-bulan pertama kehamilan, kokain meningkatkan risiko keguguran.

Obat-obatan dan Kehamilan

Keinginan banyak wanita untuk mengalami kegembiraan menjadi ibu, memberi hidup kepada anak yang sehat adalah jelas dan organik. Namun, jika seorang wanita menggunakan narkoba, ini bisa menjadi kendala serius. Sangat sulit untuk menjawab dengan jelas bagaimana sebenarnya asupan obat oleh wanita hamil akan ditampilkan pada anak yang belum lahir. Satu hal yang pasti - efeknya negatif, dan hanya berbahaya bagi kehidupan janin.

Penggunaan zat psikoaktif ilegal selama kehamilan dapat menyebabkan penurunan berat badan pada bayi baru lahir, kelahiran prematur dan kekurangan gizi. Beberapa efek ini dapat disebabkan oleh gaya hidup yang terkait dengan penggunaan narkoba, seperti gizi buruk, kurangnya perawatan medis dan bantuan sosial, dan penyakit menular seperti HIV / AIDS dan hepatitis yang dapat memperburuk setiap paparan langsung terhadap obat-obatan terlarang. pada kesehatan ibu dan janin.

Untuk menggambarkan semua konsekuensi yang mungkin timbul dari mengonsumsi obat-obatan selama kehamilan, keseluruhan buku tidak cukup, hampir semua penyimpangan yang ada dalam perkembangan janin dapat menjadi akibat dari mengonsumsi obat-obatan oleh ibu, dan bahkan jika bayi dilahirkan sehat, maka dengan masa dewasa ada masalah dengan perkembangan mental, penuaan fisik..

Pada 8% ibu yang mengonsumsi, kehamilan dipompa oleh lahir mati karena solusio plasenta. Gaya hidup pelaku penyalahgunaan kokain seringkali (dalam 25%) menyebabkan kelahiran prematur (bayi prematur) dan perlambatan dalam proses kelahiran. Selain itu, penggunaan kokain hamil dapat menyebabkan perkembangan kejang, aritmia, kejang, dan kondisi lain di mana kemungkinan cedera janin atau kematian. Kokain adalah obat paling berbahaya bagi wanita hamil, terutama ketika murni. Lebih sering daripada menggunakan obat lain, kokain menyebabkan kelahiran anak yang mati.

Komplikasi kehamilan (terkait dengan penggunaan dan penghentian mendadak): Gaya hidup para pelaku opiat sering menyebabkan kelahiran prematur (bayi prematur), memperlambat proses kelahiran setiap anak kedua. Lahir mati dan keguguran (karena penghentian penggunaan secara tiba-tiba).

Sampai saat ini, efek obat-obatan ini pada anak-anak yang hamil dan belum lahir belum cukup diteliti. Satu studi telah menunjukkan peningkatan risiko penyakit jantung bawaan, serta kaki pengkor pada anak perempuan. Efek ekstasi sama dengan efek amfetamin lainnya.

Menggunakan metamfetamin tiga kali lipat risiko pertumbuhan janin lebih lambat. Bahkan dengan kelahiran tepat waktu, seorang anak yang ibunya menggunakan metamfetamin akan memiliki berat rata-rata 2 kg kurang dari normal dan juga memiliki lingkar kepala yang lebih kecil. Penggunaan metamfetamin selama kehamilan juga meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan, misalnya, dapat menyebabkan kelahiran prematur dan masalah plasenta..

Konsekuensi dari paparan pada janin: Telah tercatat kasus kelahiran anak-anak dengan cacat lahir - penyakit jantung, bibir sumbing dan langit-langit mulut, tetapi para ilmuwan belum menemukan apa yang menyebabkan cacat ini. Setelah lahir, bayi yang terpapar amfetamin mungkin memiliki gejala gejala penarikan - gemetar, lemah, dan masalah pernapasan..

Konsekuensi dari paparan pada janin: bayi baru lahir dapat menderita masalah pernapasan. pada usia yang lebih tua, konsekuensinya dapat bermanifestasi sebagai reaksi terhadap stres yang terganggu. Sindrom pantang pada bayi baru lahir: jika ibu menggunakannya setiap hari, bayi dapat menderita masalah penarikan - agitasi, masalah tidur dan gizi, kejang epilepsi. Fenomena ini dapat muncul untuk beberapa waktu - dari dua minggu hingga delapan bulan.

Komplikasi kehamilan: Telah ditetapkan bahwa penggunaan ganja selama kehamilan mengarah pada pemendekan periode kehamilan dan perlambatan pertumbuhan berat janin, dan pada pengguna ganja yang lebih aktif, itu mengarah pada guncangan dan perubahan reaktivitas visual bayi yang baru lahir. Mungkin ada kelahiran yang lebih panjang.

Efek pajanan terhadap janin: Pertumbuhan janin lambat. Ini kemudian dapat mempengaruhi anak laki-laki - fungsi membesarkan anak mereka berkurang. Ini dapat memanifestasikan dirinya dalam gangguan sistem saraf dan penglihatan. Saat menyusui, obat dapat ditularkan ke bayi baru lahir melalui ASI.

(Jamur dari genus psilotsibum, LSD, PCP atau phencyclidine, cyclodol, diphenhydramine, taren).

Komplikasi Kehamilan: Peningkatan Risiko Keguguran.

Konsekuensi dari paparan pada janin: Microcephaly. Perhatian yang terganggu. Tiba-tiba timbul gairah, ketidakstabilan suasana hati. Batasi mobilitas sendi. Gangguan neurologis (refleks yang melemah)

Tonton video online tentang efek obat selama kehamilan

Seperti yang Anda lihat, penggunaan zat psikoaktif menempatkan kesehatan anak pada risiko yang cukup besar bahkan sebelum kelahiran. Identifikasi dan perawatan kecanduan narkoba dalam populasi ini sangat penting, karena selain berdampak langsung pada tubuh ibu yang sedang hamil, penggunaan narkoba mempengaruhi perkembangan janin dan hasil kehamilan..

Penggunaan obat trimester pertama dikaitkan dengan malformasi parah, cacat lahir, dan keguguran. Setelah pembentukan selama trimester pertama, sistem organ embrio berkembang dan tumbuh selama sisa kehamilan.

Paparan obat selama trimester kedua dan ketiga menyebabkan kelainan bentuk, cacat fungsional, retardasi pertumbuhan intrauterin, kelahiran prematur dan pecahnya membran. Sensitivitas organ dan sistem janin yang sedang berkembang terhadap efek transplasenta zat narkotika tergantung pada periode organogenesis yang spesifik untuk setiap sistem organ..

Pada saat kelahiran bayi yang telah mengalami paparan zat-zat narkotika intrauterin, dokter harus siap menghadapi sindrom penarikan dan memulai perawatan yang tepat. Pengamatan postnatal dan bantuan medis dalam mengatasi masalah medis dan psikologis yang timbul antara ibu dan bayi diperlukan untuk hasil yang optimal.

Informasi yang disajikan di situs web bersifat mendidik dan tidak dimaksudkan untuk itu

diagnosa diri dan pengobatan sendiri. Seleksi dan resep obat dan metode perawatan, serta kontrol

penggunaannya hanya dapat dilakukan oleh dokter yang hadir. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Obat-obatan dan Kehamilan

Penggunaan obat-obatan seperti ganja, kokain, ekstasi dan amfetamin lainnya, guroin, menimbulkan risiko kesehatan bagi wanita hamil dan bayinya. Obat-obatan menyebabkan risiko kelahiran prematur, kelahiran anak dengan berat badan rendah, perkembangan gejala penarikan, cacat lahir, penyimpangan dalam perkembangan mental anak.

Seringkali sulit untuk menentukan apa sebenarnya yang menyebabkan perkembangan penyakit tertentu, karena pecandu narkoba minum alkohol dan merokok. Selain itu, obat-obatan mungkin mengandung bahan kimia, kotoran yang berbahaya bagi kesehatan manusia.

Wanita hamil yang menggunakan obat-obatan sering kekurangan gizi, yang juga berdampak negatif terhadap kesehatan anak. Semua faktor ini menyulitkan penentuan alasan pasti mengapa seorang anak menyimpang; dengan demikian, menjadi sulit untuk menentukan efek yang tepat dari obat pada kesehatan ibu hamil dan bayinya.

Apa risiko merokok ganja selama kehamilan?

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa merokok ganja selama kehamilan memperlambat pertumbuhan janin dan mempersingkat kehamilan (meningkatkan risiko kelahiran prematur). Efek ini dimanifestasikan di antara mereka yang menggunakan ganja secara teratur (6 kali seminggu atau lebih). Setelah lahir, beberapa anak yang ibunya merokok ganja mengalami gejala penarikan gejala, termasuk menangis terus menerus dan bergetar. Pasangan yang ingin memiliki bayi harus ingat bahwa ganja mengurangi kesuburan untuk pria dan wanita, membuat pembuahan menjadi sulit.

Bagaimana prospek anak-anak yang ibunya merokok ganja selama kehamilan?

Ada sedikit penelitian tentang masalah ini. Beberapa dari mereka tidak mencatat peningkatan risiko retardasi mental anak-anak, serta penurunan IQ. Namun, beberapa menemukan bahwa merokok ganja selama kehamilan meningkatkan risiko anak Anda mengalami retardasi mental..

Apa risiko amfetamin selama kehamilan??

Dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan ekstasi, metamfetamin, dan amfetamin telah meningkat secara signifikan. Sampai saat ini, efek obat-obatan ini pada anak-anak yang hamil dan belum lahir belum cukup diteliti. Satu studi telah menunjukkan peningkatan risiko penyakit jantung bawaan, serta kaki pengkor pada anak perempuan. Efek ekstasi sama dengan efek amfetamin lainnya.

Menggunakan metamfetamin tiga kali lipat risiko pertumbuhan janin lebih lambat. Bahkan dengan kelahiran tepat waktu, seorang anak yang ibunya menggunakan metamfetamin akan memiliki berat rata-rata 2 kg kurang dari normal dan juga memiliki lingkar kepala yang lebih kecil. Penggunaan metamfetamin selama kehamilan juga meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan, misalnya, dapat menyebabkan kelahiran prematur dan masalah dengan plasenta. Ada juga kasus yang tercatat tentang kelahiran anak-anak dengan cacat lahir - penyakit jantung, bibir sumbing dan langit-langit mulut, namun, para ilmuwan tidak menetapkan apa yang menyebabkan cacat ini..

Setelah lahir, bayi yang terpapar amfetamin mungkin memiliki gejala gejala penarikan - gemetar, lemah, dan masalah pernapasan..

Bagaimana prospek bayi yang terpapar amfetamin sebelum lahir?

Jangka panjang tidak diketahui. Anak-anak yang lahir dengan berat badan rendah berisiko terkena penyakit lain, seperti anak-anak dengan lingkar kepala kecil.

Apa risiko penggunaan heroin selama kehamilan??

Heroin secara signifikan meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan. kemungkinan komplikasi termasuk keterlambatan pertumbuhan janin, ketuban pecah dini (membran dengan air, yang mencegah keluarnya janin secara prematur), kelahiran prematur, dan kelahiran janin mati..

Sekitar setengah dari anak-anak yang terpapar heroin dilahirkan dengan berat badan rendah. Banyak dari mereka dilahirkan secara prematur dan menderita berbagai penyakit, termasuk komplikasi pernapasan dan penyakit kronis. Heroin juga meningkatkan risiko cacat lahir. Belum jelas bagi para ilmuwan apakah cacat pada anak-anak disebabkan oleh gaya hidup ibu yang tidak sehat secara keseluruhan, atau oleh zat yang digunakan untuk membuat heroin..

Sebagian besar bayi yang terpapar heroin sebelum lahir mengalami gejala-gejala penarikan diri - demam, pilek, gemetar, lekas marah, diare dan muntah, menangis berkepanjangan, dan kejang. Anak-anak ini juga sering terkena sindrom kematian bayi mendadak (SIDS). Kebanyakan orang menggunakan heroin dengan menyuntikkannya ke dalam pembuluh darah atau otot (heroin juga dapat dihirup, dihisap). Wanita hamil heroin berisiko penularan HIV ke bayi yang belum lahir.

Seorang wanita hamil yang menggunakan heroin seharusnya tidak berhenti menggunakannya - ini dapat menyebabkan kematian anaknya. Dia harus mencari perhatian medis. Kadang-kadang dalam kasus seperti itu, pengobatan metadon digunakan. Anak-anak yang ibunya diobati dengan metadon juga mengalami gejala penarikan gejala, namun mereka merespons pengobatan yang lebih baik daripada mereka yang terpapar heroin..

Apa perspektif jangka panjang bayi yang terpajan heroin sebelum lahir?

Prospek anak-anak tersebut tergantung pada sejumlah faktor, termasuk kelahiran prematur dan komplikasi yang terkait dengannya. Beberapa penelitian membuktikan bahwa heroin mempengaruhi secara negatif perkembangan mental anak..

Penggunaan pentazocine dan tripyleneamine selama kehamilan

Pentazocine adalah resep obat analgesik narkotika sintetis, tripyleneamine adalah obat anti alergi alergi. Senyawa obat ini diberikan secara intravena. Obat-obatan ini memicu perkembangan janin yang tertunda dan gejala-gejala penarikan gejala.

Gejala gejala penarikan juga dapat terjadi pada anak-anak yang ibunya menggunakan obat ini secara oral (obat penghilang rasa sakit narkotika).

Apa risiko penggunaan kokain selama kehamilan??

Kokain mempengaruhi kesehatan wanita hamil dan bayinya secara negatif. Saat digunakan pada bulan-bulan pertama kehamilan, kokain meningkatkan risiko keguguran.

  • Pengobatan Wasir Penting!
  • Apakah Anda punya parasit? Penting!
  • Perawatan Prostatitis Penting!
Artikel Tentang Infertilitas
tanggalPertanyaanStatus
03/18/20200 JAWABAN
09/16/20180 JAWABAN
10/07/20170 JAWABAN
06/23/20124 JAWABAN
12/29/2013